MENJAWAB TUDUHAN 1

MENJAWAB TUDUHAN MELURUSKAN KESALAHPAHAMAN

(bagian 1)Oleh :
Abu Salma al-Atsari


الحَمْدُ لِلَّهِ رَبّ العَالَمِين، وَالصَّلاةُ وَالسَّلامُ عَلى سَيِّدِ المُرْسَلِين _ نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ _، وَعَلى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِين، وَلا عُدْوَانَ إِلاَّ عَلَى الظَّالِمِين، وَالعَاقِبَةُ لِلمُتَّقِين. أَمَّا بَعْد:

Pada hari Ahad, 1 Oktober 2006, seorang al-Akh yang bernama Hafizh Abdurrahman ­wafaqohullahu wa iyaya ila sabilil haq mengirim email kepada saya yang menjelaskan ada beberapa syubhat dan tuduhan terhadap dakwah salafiyah dari beberapa oknum atau fihak yang ‘tidak suka’ ataupun ‘tidak faham’ dengan dakwah salafiyah. Tuduhan-tuduhan tersebut terangkum dalam poin-poin di bawah ini, dan setelah itu insya Alloh akan saya tanggapi sesuai dengan kemampuan yang saya miliki :

  • Pada Bedah buku “SIAPA TERORIS? SIAPA KHAWARIJ?”, Ahad, 3 September 2006, di Widyaloka Convention Hall Universitas Brawijaya, Malang. Abduh Zulfikar Akaha, Lc mengatakan bahwa pemakaian kata ‘ana salafiy’ adalah muhdats (sesuatu yang baru). Tidak ada satu ulama pun, terutama sebelum Ibnu Taimiyah, yang menisbatkan dirinya pada salafiy. Bahkan Ibnu Taimiyah dan Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab pun tidak pernah menyebut dirinya sebagai ‘as-salafiy’. Dalam kitab-kitab mu’jam atau kamus-kamus Arab, seperti; Mukhtar Ash-Shihah, Lisan al-‘Arab, al-Qamus al-Muhith, dan al-Munjid; pun tidak ada disebutkan kata ‘as-salafiy’.
    Pada acara dan tempat yang sama, Halawi Makmun (MMI) mengatakan bahwa perselisihan yang terjadi di kalangan salafi bukan dikarenakan mereka berbeda pendapat, tetapi karena berbeda ‘PENDAPATAN’ (saya (Hafizh Abdurrahman) katakan: subhanallah…lancang sekali mereka ini, seolah-olah orang-orang salafy sangat tamak akan harta). Mereka (salafy) ini sering sekali mengatasnamakan Ibnu Taimiyah, padahal setelah dicek, ternyata Ibnu Taimiyah tidak mengatakan seperti yang mereka katakan. Bahkan banyak sekali pendapat mereka yang berbeda dengan Ibnu Taimiyah.
  • Abduh juga berkata,”Salafi gaya baru ala Syaikh Rabi’ ini baru muncul paska Perang Teluk. Semua buku-buku, makalah-makalah, dan fatwa-fatwa yang mendiskreditkan IM dan para tokohnya, serta jamaah-jamaah Islam secara umum, terutama yang punya perhatian terhadap politik; baru muncul paska Perang Teluk? (Bedah buku “SIAPA TERORIS?SIAPA KHAWARIJ? Ahad, 26 Agustus 2006, di Masjid Dakwah Islam (Pusat Studi Islam Al-Manar) Matraman, Jakarta Timur. Pustaka Al-Kautsar bekerjasama dengan Dewan Pengurus Cabang Partai Keadilan Sejahtera Matraman.)

  • Sementara Budi Azhari (Dewan Syariah Wilayah DPW PKS DKI Jakarta) mengatakan meskipun Syaikh Muqbil adalah orang yang paling mendekati dengan Syaikh Rabi; dalam hal kekasaran dan ketajaman lisannya, namun Syaikh Muhammad Aman Al-Jami (guru Syaikh Rabi’) masih lebih kasar daripada Syaikh Rabi’. Kelompok salafi ini mempunyai kelemahan dan kesalahan yang sangat fundamental dalam manhajnya. (Pada waktu dan acara yang sama).

  • “Salafy senantiasa menjadikan ulama-ulama Salafy sebagai rujukan dalam segala persoalan agama, diantaranya: Syaikh Rabi, Syaikh Bin Baz & Syaikh Albani. Dengan mengutamakan pendapat Syaikh Rabi dibanding Syaikh yang lain…” menurut Abduh. (Bedah buku “SIAPA TERORIS? SIAPA KHAWARIJ? Ahad, 13 Agustus 2006, di Masjid Al-Furqan Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia (DDII) Jl.Kramat Raya 45 Jakarta Pusat).

  • Fauzan al-Anshori (Ketua Departemen Data & Informasi MMI) mempertanyakan posisi Luqman Ba’abduh, apakah Luqman berada diantara Goerge Bush (kalangan kafir)? Atau berada yang oleh Amerika disebut Teroris, seperti: Hamas, Al-Qaeda dan gerakan Islam lainnya. (Acara dan tempat yang sama).

  • Sedangkan Halawi menegaskan Salafy Yamani (Luqman Ba’abduh cs) adalah teroris dan khawarij sesungguhnya! (Acara dan tempat yang sama).

Demikian inilah beberapa ucapan yang bernada tuduhan dan syubuhat yang dilontarkan, dan sesungguhnya masih banyak lagi yang tidak terangkum di dalam poin di atas yang kesemuanya dilontarkan pada acara Bedah Buku “Siapa Teroris? Siapa Khowarij?” karya Ustadz Abduh Zulfidar Akaha, Lc. yang bermaksud membantah tulisan Ustadz Luqman bin Abdillah Ba’abduh yang berjudul “Mereka Adalah Teroris”.

Di dalam risalah ini, saya akan sedikit memberikan klarifikasi dan tanggapan terhadap tuduhan-tuduhan di atas, dengan izin Alloh tentunya, yang mungkin sebagaimana dikatakan di dalam al-Qur’an :

لاَ يُسْمِنُ وَلاََ يُغْنِيْ مِنْ جُوْع

(Tidaklah mengenyangkan dan tidak pula dapat menghilangkan dahaga)

Namun sebagaimana kata seorang yang bijak :

مَا لاَ يُدْرَكُ كُلُّهُ لاِ يُتْرَكُ جُلُّهُ

(Sesuatu yang tidak dapat diperoleh seluruhnya tidaklah ditinggalkan sebagiannya).

Karena sesungguhnya masih banyak para asatidzah dan thullabul ilmi yang lebih mutamakkin dari saya lebih yang lebih berhak untuk menjawab tuduhan-tuduhan ini dibanding diri saya. Apalagi yang akan saya bantah tersebut adalah bukan orang-orang sembarangan, kebanyakan mereka memiliki deretan gelar Lc, MA atau semacamnya. Dan mereka pun telah terbiasa di dunia dakwah, jurnalistik dan diskusi ilmiah. Banyak di antara mereka telah mengenyam pendidikan di timur tengah, mengambil ilmu dari para profesor dan doktor yang ahli di bidangnya. Namun sebagaimana pepatah :

لاَ يَحْمُدُ السَّيْفُ كُلَّ مَنْ حَمَلَهُ

Pedang itu tidak memuji setiap orang yang membawanya

Sungguh benar ucapan di atas, karena tidaklah setiap orang yang menyandang pedang otomatis orang tersebut adalah ahli pedang yang bisa mempergunakan pedangnya. Sesungguhnya gelar Lc, MA atau DR pun, bukanlah ibrah di dalam menilai kebenaran, keilmiahan dan tingkat keilmuan seseorang. Gelar-gelar itu bukanlah ibrah, namun yang menjadi ibrah adalah kesesuaian di atas al-Haq. Betapa banyak orang-orang memiliki gelar namun gelar-gelar yang dimilikinya tidak memuji dirinya..

Adapun tuduhan-tuduhan mereka, sebenarnya tuduhan yang telah basi namun direpro ulang. Walau mereka bungkus dengan kata-kata indah nan lembut, namun sesungguhnya apa yang ada di dalam hati mereka lebih dahsyat lagi kebencian dan permusuhannya.

وَلَوْ لاَ احْتِقَارُ الأُسَدِ شَبَّهْتُهُمْ بِهَا وَلَكِنَّهَا مَعْدُودَةٌ فِيْ البَهَائِمِ

Seandainya bukan penghinaan terhadap singa maka saya serupakan mereka dengannya
Akan tetapi singa jarang didapat diantara binatang ternak

Semoga Alloh swt memberikan petunjuk dan taufik-Nya bagiku, bagi mereka dan bagi kaum muslimin seluruhnya, dan semoga apa yang saya lakukan ini dapat sedikit memberikan pencerahan dan klarifikasi bagi orang-orang yang bingung dan termakan oleh syubuhat di atas. Semoga risalah ini juga dapat menjadi nasehat terutama bagi diri saya sendiri, para penuduh di atas, pengirim berita ini (al-Akh Hafizh Abdurrahman) dan seluruh kaum muslimin pada umumnya.

Tuduhan Pertama :
Abduh Zulfikar Akaha, Lc mengatakan bahwa pemakaian kata ‘ana salafiy’ adalah muhdats (sesuatu yang baru). Tidak ada satu ulama pun, terutama sebelum Ibnu Taimiyah, yang menisbatkan dirinya pada salafiy. Bahkan Ibnu Taimiyah dan Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab pun tidak pernah menyebut dirinya sebagai ‘as-salafiy’. Dalam kitab-kitab mu’jam atau kamus-kamus Arab, seperti; Mukhtar Ash-Shihah, Lisan al-‘Arab, al-Qamus al-Muhith, dan al-Munjid; pun tidak ada disebutkan kata ‘as-salafiy’.

Tanggapan :
Ucapan al-Ustadz Abduh –hadahullahu- di atas adalah suatu perkataan yang ijmal perlu ditafshil. Sebelum masuk ke dalam bantahan, saya ingin menyebutkan dulu istilah salaf dan definisinya menurut bahasa dan istilah, dan saya yakin –insya Alloh- al-Ustadz Abduh telah mengetahuinya :

Kata salaf secara bahasa artinya adalah :

Ibnu Faris berkata di dalam Mu’jam Maqoyisil Lughah :

سلف، السين واللام والفاء أصل يدل على تقدم وسبق، من ذلك السلف الذين مضوا، والقوم السلاف: المتقدمون

Salaf, sin lam dan fa` asalnya menunjukkan kepada arti yang telah mendahului dan telah lalu. Dengan demikian as-Salaf artinya adalah orang-orang yang telah lalu. Kaum as-Salaf artinya adalah orang-orang yang terdahulu.”

Raghib al-Ashfahani berkata di dalam al-Mufrodaat :

السلف: المتقدم، قال الله تعالى: فَجَعَلْنَاهُمْ سَلَفاً وَمَثَلاً لِلْآخِرِينَ {الزخرف} أي : معتبرا متقدما … ولفلان سلف كريم:أي آباء متقدمون، جمعه: أسلاف وسلوف

As-Salaf artinya adalah al-Mutaqoddam (yang terdahulu). Alloh Ta’ala berfirman : “Maka kami jadikan mereka sebagai salaf (pelajaran) dan contoh bagi orang-orang yang belakangan.” (Az-Zukhruf : 56), artinya yaitu sebagai contoh dari orang terdahulu… Apabila dikatakan, si Fulan memiliki salaf yang mulia artinya adalah dia memiliki kakek moyang yang terdahulu. Jamak (plural)-nya adalah aslaaf dan suluuf.

Ibnu Manzhur berkata di dalam Lisanul ‘Arob :

والسلف –ايضا- من تقدمك من آبائك وذوي قرابتك الذين هم فوقك في السبق والفضل ، ولهذا سمي الصدر الأول من التابعين: السلف الصالح

Dan as-Salaf juga berarti orang-orang yang mendahuluimu baik dari bapak-bapakmu dan kaum kerabatmu yang mana mereka berada di atasmu dari sisi usia dan keutamaan. Dengan demikian dinamakan generasi awal dari para tabi’in sebagai as-Salaf ash-Sholih.

Dari sini menunjukkan bahwa di dalam kamus-kamus yang mu’tabar ada istilah salaf. Adapun tuduhan al-Ustadz bahwa pada kamus-kamus tersebut tidak ada istilah as-Salafiy bukanlah artinya bahwa istilah tersebut adalah istilah baru dan tidak ada mutlak di dalam kamus-kamus sebagaimana disebutkan oleh al-Ustadz. Karena kata as-Salafiy bukanlah kata dasar yang seringkali dimuat di dalam kamus-kamus tersebut, sebagaimana beberapa perubahan (shorof) kata tidak termuat di dalam kamus-kamus tersebut.

Bahkan di dalam hadits Nabi pun Rasulullah mempergunakan kata salaf sebagaimana ucapan Nabi saw kepada puterinya Fathimah az-Zahra` :

فإنه نعم السلف أنا لك

Sesungguhnya sebaik-baik salaf bagimu adalah aku” (HR Muslim)

Adapun menurut istilah, makna salaf adalah sebagaimana perkataan al-Qolsyani rahimahullahu di dalam Tahrir al-Maqolah fi Syarhir Risalah :

السلف الصالح، و هو الصدر الأول الراسخون فى العلم، المهتدون بهدي النبى صلى الله عليه وسلم، الحافظون لسنته، اختارهم الله تعالى لصحبة نبيه، وانتخبهم لإقامة دينه، ورضيهم أئمة للأمة، وجاهدوا فى سبيل الله حق جهاده، وأفرغوا فى نصح الأمة ونفعهم، وبذلوا فى مرضاة الله أنفسهم

As-Salaf ash-Shalih adalah adalah generasi pertama yang kokoh keilmuannya, yang berpetunjukan dengan petunjukan Nabi saw, yang senantiasa menjaga sunnah beliau saw, Alloh Ta’ala memilih mereka untuk menemani Nabi-Nya dan untuk menegakkan agama-Nya. Para imam pun ridha dengan mereka dan mereka telah berjuang di jalan Alloh dengan sebenar-benarnya perjuangan, mereka menyeru umat dengan nasehat dan memberi manfaat kepada mereka, dan mereka juga mengerahkan jiwa mereka untuk menggapai keridhaan Alloh.

Thufail al-Ghonawi rahimahullahu pernah berkata meratapi kaumnya :

مضوا سلفا قصد السبيل عليهم وصرف المنايا بالرجال تقلّب

Pendahulu kita telah lewat dan kitapun akan mengikuti mereka
Kita akan menjadi sepertinya terhadap orang-orang setelah kita

Yaitu, kita akan mati sebagaimana mereka mati, dan kita akan menjadi salaf (pendahulu) bagi orang-orang setelah kita sebagaimana mereka menjadi salaf bagi kita.

Dari al-Hasan al-Bashri rhm, beliau berdo’a di dalam sholat Jenazah terhadap seorang anak kecil :

اللهم اجعله لنا سلفا

Ya Allah jadikanlah dia salaf bagi kami.”

Oleh karena itulah, generasi pertama dinamakan dengan as-Salaf ash-Sholih.

Rasulullah saw, para sahabatnya dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, mereka adalah salaful ummah (pendahulu ummat), dan siapa saja yang menyeru kepada apa yang diserukan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, para sahabatnya dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, mereka juga salaful ummah. Serta siapa saja yang menyeru kepada apa yang diserukan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, para sahabatnya dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, maka mereka berada di atas manhaj as-Salaf ash-Sholih.

Adapun kata Salafiyah adalah nisbat (afialiasi) kepada salaf, intisab terhadap manhaj yang ma’shum (terjaga) yang mana penisbatan ini adalah suatu nisbat yang terpuji tidak tercela, karena penisbatan ini adalah nisbat kepada manhaj pendahulu yang shalih lagi lurus, bukanlah nisbat kepada manhaj bid’ah yang baru. Sebagaimana perkataan as-Sam’ani rahimahullahu di dalam al-Ansaab (VII/104) : “Salafi adalah nisbat kepada salaf dan menelusuri jalan mereka”.

Berikut ini adalah perkataan para ulama tentang terpujinya nisbat kepada salaf dan salafiyah :

- Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rhm berkata : “Tidak tercela orang yang menampakkan madzhab salaf dan dia menisbatkan diri kepadanya serta berbangga dengan madzhab salaf, bahkan wajib menerima hal tersebut menurut kesepakatan karena tidaklah madzhab salaf kecuali benar”. (Majmu’ Fatawa IV:149). Ucapan Syaikh, “menisbatkan diri kepadanya” maksudnya mensibatkan diri kepada madzhab salaf, dan sebutan nisbat kepada madzhab salaf adalah salafiy.

- Imam Adz-Dzahabi rhm berkata : “Yang dibutuhkan oleh seorang Al-Hafidz (ahli hadits) adalah ketakwaan, kecerdasan, kepandaian dalam bahasa arab dan nahwu, kesucian hati, pemalu serta menjadi Salafiy…”. (Siyar A’laamin Nubalaa` XIII:380). Syaikh Salim al-Hilali hafizhahullahu di dalam ceramah beliau Ushulus Sunnah karya Imam Ahmad, mengatakan bahwa Imam Dzahabi menyebutkan kata salafiy lebih dari 200 kali di dalam bukunya ini.

- Imam Ibnu Baz rhm berkata : “Sesungguhnya salaf adalah generasi pertama dan yang mulia dari umat ini. Barangsiapa yang mengikuti jejak mereka dan berjalan diatas metode mereka maka dialah as-Salafiy dan barangsiapa yang menyelisihi mereka maka dia adalah al-kholaf.” (Ta’liq Aqidah Hamawiyah oleh Syaikh Hamd at-Tuwaijiri).

- Imam Ibnu Utsaimin rhm berkata : “Salafiyyah adalah ittiba’ (penauladanan) terhadap manhaj Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan sahabat-sahabatnya, dikarenakan mereka adalah salaf kita yang telah mendahului kita. Maka, ittiba’ terhadap mereka adalah salafiyyah.” (Liqo`ul Bab al-Maftuuh no 1322).

- Imam al-Albani rhm berkata : “Sesungguhnya nisbat ini (salafiyah) bukanlah nisbat kepada perseorangan atau orang-orang tertentu, sebagaimana penisbatan yang dilakukan oleh jama’ah-jama’ah yang ada di bumi Islam saat ini. Nisbat ini (salafiyah) sesungguhnya bukanlah nisbat kepada seorang individu atau berpuluh-puluh individu lainnya, namun nisbat ini adalah nisbat kepada ishmah (keterjagaan), karena kaum as-Salaf ash-Shalih sangat tidak mungkin mereka bakal bersepakat di atas kesesatan.” (as-Salaf was Salafiyah oleh Syaikh Salim al-Hilali)

- Lajnah Daimah mengatakan : “Salafiyah adalah nisbat kepada salaf dan salaf itu adalah para sahabat Rasulullah serta para imam petunjuk dari tiga generasi Islam yang pertama yang telah dipuji oleh Rasulullah dalam sabda beliau :

خَيرُ النَاسِ قَرنِي ثُمَّ الذِينَ يَلُونَهُم ثُمَّ الذِينَ يَلُونَهُم

Sebaik-baik generasi adalah generasiku (sahabat) kemudian setelah mereka (tabi’in) kemudian setelah mereka (Tabi’ut tabi’in)” (HR.Bukhori, Muslim dan Ahmad). Salafiyun jamak dari Salafi yang merupakan nisbat kepada salaf yang artinya orang-orang yang berjalan diatas manhaj salaf dengan mengikuti Al-Qur’an dan sunnah serta berdakwah kepada keduanya dan mengamalkannya, maka mereka itulah yang disebut sebagai ahlu sunnah wal jama’ah“. (Fatawa al-Lajnah no 1361)

- Dan masih banyak lagi.

Kesimpulan : nisbat kepada salaf adalah suatu hal yang syar’i, tidak tercela dan juga tidak muhdats (bid’ah). Maka batal-lah dengan demikian klaim al-Ustadz Abduh bahwa istilah salafiy adalah muhdats.

Adapun ucapan al-Ustadz Abduh yang mengatakan : “Tidak ada satu ulama pun, terutama sebelum Ibnu Taimiyah, yang menisbatkan dirinya pada salafiy” adalah perkataan yang tertolak dan rancu. Karena tidak jelas al-Ustadz memahami kata as-Salafiy di sini sebagai apa? Sebagai nisbat kepada madzhab-kah? Ataukah sebagai nisbat kepada kelompok?

Apabila al-Ustadz menafikan sebagai nisbat kepada madzhab salaf, maka berarti al-Ustadz telah jatuh kepada celaan terhadap mereka –para ulama sebelum Ibnu Taimiyah-. Karena apabila mereka tidak bernisbat kepada madzhab salaf maka kepada apakah mereka bernisbat???

Padahal Abdullah bin Mas’ud rad seorang sahabat Rasulullah saw berkata : “Barangsiapa yang ingin mencari suri tauladan yang baik maka jadikan yang telah meninggal sebagai suri tauladan, karena yang masih hidup tidak bisa dijamin selamat dari fitnah. Mereka adalah para sahabat Muhammad r. Mereka adalah semulia-mulianya umat ini, yang paling baik hatinya, yang paling mendalam ilmunya, yang paling sedikit berlebih-lebihan. Mereka adalah sekelompok orang yang Allah pilih untuk menemani Nabi-Nya serta untuk menegakkan agama-Nya. Maka kenalilah jasa-jasa mereka dan ikuti jejak mereka serta berpegang teguhlah dengan akhlak serta agama mereka karena mereka berada diatas jalan yang lurus“. (Syarh Ath-Thahawiyah II;546 oleh Ibnu Abil Izz)

Perhatikanlah!!! Siapakah yang dimaksud oleh Ibnu Mas’ud rad sebagai orang yang telah meninggal??? Apakah bukan salaf, baik dari yang didefinisikan dari sisi bahasa maupun istilah??? Sungguh jika yang dimaksud bukan salaf maka siapa lagi yang dimaksud???

Imam Al-‘Auza’i rhm berkata : “Bersabarlah dirimu diatas sunnah, berhentilah sebagaimana mereka berhenti, dan katakanlah seperti apa yang mereka katakan serta cegahlah dari apa yang mereka cegah. Telusurilah jejak salafush sholeh“. (Syarhu ushul I’tiqod Ahlis Sunnah wal Jama’ah 1/154 oleh Al-Lalika’i).

Kepada siapa Imam al-Auza’i memaksudkan ucapannya? Kepada madzhab salaf ataukah selainnya???

Imam Ahmad bin Hambal rhm berkata di dalam awal kitabnya Ushulus Sunnah : “Termasuk prinsip aqidah kita adalah berpegang teguh dengan metode para sahabat Rasulullah saw serta mengikuti jejak mereka.”

Apakah para sahabat bukan termasuk generasi salaf shalih yang seharusnya kita mengikuti jejak mereka??

Dan masih banyak lagi ucapan para imam ahlus sunnah sebelum Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, yang mana mereka memuji dan menisbatkan diri kepada madzhab salaf, lantas bagaimana bisa al-Ustadz Abduh menafikan penisbatan mereka kepada madzhab salaf?!! Apakah al-Ustadz membedakan antara penisbatan kepada madzhab salaf dengan salafiy??? Jika demikian, maka al-Ustadz tampaknya perlu belajar Bahasa Arab lagi saja…

Ataukah mungkin ustadz tidak mau mengatakan bahwa para sahabat dan ulama-ulama yang mengambil ilmu dari para sahabat bukanlah generasi as-Salaf ash-Shalih?!! Yang mana dengan demikian penisbatan salafiy adalah penisbatan yang keliru, muhdats dan bid’ah. Ataukah ustadz punya definisi sendiri terhadap istilah salaf sehingga nisbat kepada salaf tidak benar disebut dengan salafiy?!!

Apabila al-Ustadz Abduh berkilah : “yang saya maksud dengan salafiy bukanlah madzhab salaf seperti yang Anda katakan, namun yang saya maksud adalah suatu kelompok tertentu…” atau dengan kata lain al-Ustadz mengatakan bahwa salafiy adalah nisbat kepada kelompok tertentu.

Maka saya katakan : kelompok yang bagaimanakah yang Anda maksudkan wahai al-Ustadz?!! Apakah kelompok yang mempunyai pendiri, asas tersendiri yang mana al-Wala` wal Baro` ditegakkan dengannya, keanggotaan khusus dan lain sebagainya… jika demikian ini maksudnya, maka saya katakan bahwa ini bukanlah salafiyah sedikitpun walaupun mereka mengklaim sebagai salafiy atau mencatut nama salafiy. Karena ibrah bukanlah pada nama, namun ibrah adalah pada hakikatnya dan tidaklah setiap orang yang mendakwakan dirinya kepada sesuatu maka otomatis dia akan langsung berada di atasnya… tidak!!! Sekali kali tidak!!!

كل يدعي وصلا بليلى وليلى لا تقر لهم بذاك

Semua mengaku-ngaku punya hubungan dengan Laila
Namun Laila memungkiri pengakuan-pengakuan mereka tersebut

Betapa banyak orang yang menggunakan nama sebagai Ahlus Sunnah namun Ahlus Sunnah berlepas diri darinya karena banyaknya kebid’ahan padanya. Betapa banyak pula orang yang mengaku-ngaku sebagai salafiy namun aqidah dan amalnya tidak menunjukkan akan kesalafiyahannya…

Oleh karena itu, saya tanyakan kembali kepada Anda wahai al-Ustadz, salafiy yang bagaimanakah yang Anda maksudkan??? Apakah yang Anda maksudkan adalah adanya sebagian orang yang mencatut nama salafiy kemudian dia melakukan kesalahan, lantas yang Anda salahkan adalah istilah salafiy-nya bukan pelakunya?!! Kemudian Anda kritisi pula istilah salafiy ini dan Anda katakan muhdats dan Anda nafikan eksistensi nisbat para ulama sebelum Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah kepada madzhab ini?!!

Jika benar demikian, maka berarti Anda telah membedakan antara istilah salafiy sebagai nisbat kepada ­as-Salaf ash-Shalih dengan nisbat kepada madzhab sahabat, tabi’in dan tabi’ut tabi’in, padahal tidak ada beda antara keduanya dan hal ini adalah terang seterang matahari di siang bolong.

Jika al-ustadz mengatakan bahwa nisbat kepada salafiy adalah muhdats, padahal nisbat ini adalah nisbat kepada generasi terbaik dan nisbat kepada manhaj mereka yang ma’shum. Lantas bagaimana dengan nisbat kepada individu tertentu yang tidak ma’shum, seperti Syafi’iiyah, Malikiyah, Hanabilah, Hanafiyah, Maturidiyah, Asy’ariyah dan semacamnya?!! Padahal istilah ini lebih layak untuk dikatakan sebagai muhdats dan tafriq (pemecahbelahan). Namun, bukankah para imam mempergunakan istilah ini –atau ulama setelahnya menisbatkannya-, seperti Ibnu Abil Izz al-Hanafi, Ibnu Rojab al-Hanbali, al-Qurofi al-Maliki, Jalaludin as-Suyuthi asy-Syafi’i dan lain sebagainya.

Padahal, mereka semua ini adalah imam Ahlus Sunnah –insya Alloh-, mereka semua senantiasa berusaha untuk menauladani generasi as-Salaf ash-Shalih. Dengan demikian, nisbat kepada seluruh imam salaf dan para imam yang menauladani salaf adalah lebih terpuji, mulia dan selamat. Dan tidak ada kata yang lebih layak dan tepat untuk menyebut penauladan dan nisbat kepada as-Salaf selain daripada salafiy!!!

Jika al-Ustadz kembali mengatakan : “yang saya maksud adalah penyebutan nama as-Salafy, seperti penyebutan nama Fulan dan Fulan as-Salafy. Hal yang demikian ini kan tidak pernah dilakukan oleh ulama-ulama terdahulu.”

Maka saya katakan, Anda benar wahai ustadz. Namun hal ini bukan artinya terlarang secara mutlak, namun ada qoyid (pengikat) dan syaratnya. Penyebutan nama “as-Salafy” dengan maksud tazkiyatun lin Nafsi (membanggakan diri) adalah tercela. Sebagaimana yang diutarakan oleh Fadhilatus Syaikh DR. Shalih bin Fauzan al-Fauzan :

فالتسمي ( سلفي ، أثري ) أو ما أشبه ذلك ، هذا لا أصل له ، نحن ننظر إلى الحقيقة ولا ننظر إلى القول والتسمي والدعاوى ، قد يقول إنه سلفي وما هو بسلفي ، أو أثري وما هو بأثري ، وقد يكون سلفياً أو أثرياً وهو ما قال إنه أثري أو سلفي . فالنظر إلى الحقائق لا إلى المسميات ولا إلى الدعاوى

Penamaan salafiy, atsariy atau yang semisal dengannya, hal ini sesungguhnya suatu hal yang tidak ada asalnya. Kita menilai dari hakikatnya bukan dari ucapan, penamaan ataupun dakwaan belaka. Terkadang ada orang mengatakan dia salafiy padahal dia bukan salafiy, dia atsariy padahal dia bukan atsariy. Terkadang pula ada orang yang (benar-benar) salafi atau atsari namun ia tidak pernah mengatakan dirinya atsari atau salafi. Karena itu penilaian itu dari hakikatnya bukan dari penamaan atau dakwaan belaka…” (Pengajian Syarh Aqidah ath-Thohawiyah, 1425 H, dinukil dari Kasyful Khola`iq karya al-Ushaimi)

Fadhilatus Syaikh juga berkata :

فلا حاجة إنك تقول : ” أنا سلفي ، أنا أثري ” أنا كذا ، أنا كذا ، عليك أن تطلب الحق وتعمل به تصلح النية ، والله الذي يعلم – سبحانه – الحقائق

Maka tidak ada perlunya kamu mengatakan “aku salafiy”, “aku atsariy”, “aku ini” atau “aku itu”. Namun yang wajib atas kalian adalah mencari kebenaran dan mengamalkannya untuk meluruskan niat. Hanya Alloh swt-lah yang mengetahui hakikat keadaan sebenarnya.” (sumber yang sama).

Adapun jika maksudnya adalah sebagai penisbatan kepada madzhab salaf, sebagai pengakuan bahwa madzhab salaf adalah madzhab yang paling haq, bukan dalam rangka tazkiyatun lin nafsi apalagi hizbiyah. Untuk membedakan diri dari firqoh-firqoh yang sedang berkembang pesat di zaman ini, untuk membedakan diri dari hizbiyah yang membinasakan dimana tiap hizb bangga dengan apa yang ada pada mereka masing-masing, maka penisbatan dan penyebutan kata as-salafiy, al-Atsariy, as-Sunniy atau yang semisalnya adalah suatu pensibatan terpuji. Selama dia berupaya untuk benar-benar mengikuti manhaj salaf dalam segala hal, baik aqidah, manhaj, fikih, akhlak dan selainnya. Selama ciri-ciri berikut ini terhimpun pada dirinya, yaitu ciri-ciri yang disebutkan oleh Syaikh Abdus Salam bin Qasim al-Husaini as-Salafy di dalam kitabnya Irsyadul Barriyah ila Syar’iyyatil Intisab Lis-Salafiyyah sebagai berikut :

1- Menjadikan Al-Qur’an dan sunnah sebagai pedoman hidup dalam segala perkara.
2- Memahami agama ini sesuai dengan pemahaman para sahabat terutama dalam masalah aqidah.
3- Tidak menjadikan akal sebagai landasan utama dalam beraqidah.
4- Senantiasa mengutamakan dakwah kepada tauhid ibadah (Seruan hanya Allah satu-satunya Dzat yang berhak disembah).
5- Tidak berdebat kusir dengan ahli bid’ah serta tidak bermajlis dan tidak menimba ilmu dari mereka.
6- Berantusias untuk menjaga persatuan kaum muslimin serta menyatukan mereka diatas Al-Qur’an dan sunnah sesuai pemahaman salafush sholeh.
7- Menghidupkan sunnah-sunnah Rasulullah saw dalam bidang ibadah, akhlak dan dalam segala bidang kehidupan hingga merekapun terasing.
8- Tidak fanatik kecuali hanya kepada Al-Qur’an dan sunnah.
9- Memerintahkan kepada yang baik dan mencegah dari kemungkaran.
10- Membantah setiap yang menyelisihi syariat baik dia seorang muslim atau non muslim.
11- Membedakan antara ketergelinciran ulama ahli sunnah dengan kesesatan para dai-dai yang menyeru kepada bid’ah.
12- Selalu taat kepada pemimpin kaum muslimin selama dalam kebaikan, berdoa untuk mereka serta menasehati mereka dengan cara yang baik dan tidak memberontak atau mencaci-maki mereka.
13- Berdakwah dengan cara hikmah.
14- Bersungguh-sungguh dalam menuntut ilmu agama yang bersumberkan kepada Al-Qur’an dan sunnah serta pemahaman salaf, sekaligus meyakini bahwa umat ini tidak akan menjadi jaya melainkan dengan ilmu tersebut.
15- Bersemangat dalam menjalankan Tashfiyah (membersihkan Islam dari kotoran-kotoran yang menempel kepadanya seperti syirik, bid’ah, hadits-hadits lemah dan lain sebagainya) dan Tarbiyah (mendidik umat diatas Islam yang murni terutama dalam bidang tauhid).
Dan seterusnya…

Maka yang demikian ini adalah tidak mengapa, tidak tercela dan bahkan terpuji sebagaimana dijelaskan oleh Syaikh Ibnu Bazz rhm tatkala ditanya oleh pertanyaan sebagai berikut : “Bagaimana pendapat Anda terhadap orang yang menamakan dirinya as-Salafiy dan al-Atsariy, apakah ini termasuk tazkiyatun lin nafsi (memuji diri)? Beliau rhm menjawab : “Apabila dia benar-benar seorang Atsariy atau Salafiy maka tidak mengapa. Hal ini seperti yang pernah dikatakan oleh para salaf dahulu : Fulan Salafiy, fulan Atsariy. Ini termasuk pujian yang harus dan wajib”. (Hasyiyah / catatan kaki Al-Ajwibah Al-Mufidah ‘an As`ilatil Manahij al-Jadiidah hal.17 oleh Syaikh Sholeh Al-Fauzan hafizhahullah).

Dengan demikian memutlakkan pelarangan penyebutan as-Salafy atau al-Atsariy adalah muhdats, terlarang, bagian dari tazkiyatun lin Nafsi adalah tidak tepat dan keliru.

Apabila al-Ustadz Abduh berkata : “Apabila nisbat salafiy itu benar, lantas mengapa banyak salafiyin yang tidak berakhlak sebagaimana akhlak salafiy, mereka mudah menvonis sesat siapa saja yang menyelisihi mereka. Mereka fanatik dengan guru, tokoh atau ulama-ulama mereka. Siapa saja yang menyelisihi pendapat guru, tokoh atau ulama mereka maka telah sesat.”

Maka saya jawab : Sesungguhnya telah lewat penjelasannya bahwa tidak setiap orang yang mengaku-ngaku maka pengakuannya selamat. Pengaku-ngakuan tidaklah berfaidah apa-apa, namun yang berfaidah adalah hakikat atau realita sebenarnya, apakah selaras dengan manhaj salaf ataukah tidak.

Adapun akhlak salafiyin adalah sebagaimana yang telah disebutkan oleh Syaikh Samir Mabhuh al-Kuwaiti di dalam risalahnya yang berjudul Hiyas Salafiyyah fa’rifuuha :

Mereka adalah manusia yang paling baik akhlaknya, paling banyak bersikap lembut, lapang dan tawadhu’-nya. Mereka adalah yang paling bersemangat berdakwah menyeru kepada akhlak yang mulia dan amal yang paling bagus, dengan wajah yang ceria, menyebarkan salam, memberikan makan, menahan marah, menghilangkan kesusahan manusia, mendahulukan kepentingan kaum muslimin dan berusaha memenuhi kebutuhan mereka. Mereka senantiasa mengerahkan daya upaya di dalam menolong mereka, bersikap lembut dengan fakir miskin, bersikap kasih sayang terhadap tetangga dan kerabat, lemah lembut dengan penuntut ilmu, menolong dan berbuat kebajikan kepada mereka, berbakti kepada orang tua dan ulama dan memelihara kedua orang tua (di waktu tuanya). Alloh Ta’ala berfirman :

وَإِنَّكَ لَعَلَى خُلُقٍ عَظِيمٍ

Sesungguhnya pada dirimu (Muhammad) terdapat akhlak yang agung” (al-Qolam : 4) dan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam bersabda :

((أثقل شئ فى الميزان الخلق الحسن))

Sesuatu yang paling berat di timbangan adalah akhlak yang baik.” Shahih diriwayatkan oleh Imam Ahmad.” (Hiyas Salafiyyah oleh Samir al-Kuwaiti).

Namun bukan artinya tidak ada sikap keras dan tegas di dalam dakwah. Terkadang sikap keras dan tegas diperlukan di dalam dakwah apabila situasi dan kondisi mengharuskannya dan mashlahat yang ditimbulkannya semakin besar. Sebagaimana yang dikatakan oleh Imam Ibnu Bazz rhm :

ولا شك أن الشريعة الإسلامية جاءت بالتحذير من الغلو في الدين ، وأمرت بالدعوة إلى سبيل الحق بالحكمة والموعظة الحسنة والجدال بالتي هي أحسن ، ولكنها مع ذلك لم تهمل جانب الغلظة والشدة في محلها حيث لا ينفع اللين والجدال بالتي هي أحسن

Tidak diragukan lagi bahwa syariat Islam datang dengan memperingatkan dari sikap ekstrim di dalam beragama, dan memerintahkan untuk berdakwah ke jalan al-Haq dengan hikmah, pelajaran yang baik dan diskusi dengan cara yang lebih baik. Walau demikian tidaklah hal ini berarti meniadakan sikap tegas dan keras yang pada tempatnya apabila kelemahlembutan dan diskusi dengan cara yang lebih baik tidak bermanfaat lagi.” (Majmu’ Fatawa wa Maqolat Mutanawwi’ah III:204 oleh Imam Ibnu Bazz).

Dengan demikian, berdakwah dengan cara keras terus, atau lembut terus adalah suatu kesalahan dan kejahilan akan syariat Islam yang mulia ini. Oleh karena itu, seorang salafiy adalah orang yang mampu menempatkan dirinya, kapan dia harus bersikap keras dan kapan harus bersikap lemah lembut. Sesungguhnya tidaklah akan memudharatkan celaan para pencela kepada mereka, karena orang-orang yang berdakwah dengan jalan lemah lembut saja akan menuduh salafiy sebagai orang yang keras, sedangkan di sisi lain, orang-orang yang berdakwah dengan keras saja akan menuduh salafiy sebagai orang yang lunak (tamyi’).

Adapun tuduhan bahwa salafiyun mudah menvonis sesat kepada siapa saja yang menyelisihi mereka, adalah tuduhan yang tidak benar. Karena salafiy sejati tidaklah menvonis sesat, bid’ah, fasik bahkan kafir melainkan dengan ilmu dan kehati-hatian. Mereka tidaklah akan menerapkan hukum sebelum menegakkan syarat-syaratnya dan menghilangkan penghalang-penghalangnya. Mereka senantias berpijak atas dasar ilmu dan bashiroh. Apabila ada sekelompok kaum yang menyelisihi hal ini, maka ketahuilah, ia bukanlah salafiyah sedikitpun. Sebagaimana yang dikatakan oleh al-Faqih Ibnu Utsaimin rhm :

Salafiyyah adalah ittiba’(penauladanan) terhadap manhaj Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan sahabat-sahabatnya, dikarenakan mereka adalah salaf kita yang telah mendahului kita. Maka, ittiba’ terhadap mereka adalah salafiyyah. Adapun menjadikan salafiyyah sebagai manhaj khusus yang tersendiri dengan menvonis sesat orang-orang yang menyelisihinya walaupun mereka berada di atas kebenaran, maka tidak diragukan lagi bahwa hal ini menyelisihi salafiyyah!!!”

Beliau rahimahullahu melanjutkan :

Akan tetapi, sebagian orang yang meniti manhaj salaf pada zaman ini, menjadikan (manhajnya) dengan menvonis sesat setiap orang yang menyelisihinya walaupun kebenaran besertanya. Dan sebagian mereka menjadikan manhajnya seperti manhaj hizbiyah atau sebagaimana manhaj-manhaj hizbi lainnya yang memecah belah Islam. Hal ini adalah perkara yang harus ditolak dan tidak boleh ditetapkan.”

Syaikh melanjutkan lagi :

Jadi, salafiyah yang bermakna sebagai suatu kelompok khusus, yang mana di dalamnya mereka membedakan diri (selalu ingin tampil beda) dan menvonis sesat selain mereka, maka mereka bukanlah termasuk salafiyah sedikitpun!!! Dan adapun salafiyah yang ittiba’ terhadap manhaj salaf baik dalam hal aqidah, ucapan, amalan, perselisihan, persatuan, cinta kasih dan kasih sayang sebagaimana sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam :

((مثل المؤمنين في توادهم وتراحمهم وتعاطفهم كمثل الجسد الواحد إذا اشتكى منه عضو تداعى له سائر الجسد بالحمى والسهر))

Permisalan kaum mukminin satu dengan lainnya dalam hal kasih sayang, tolong menolong dan kecintaan, bagaikan tubuh yang satu, jika salah satu anggotanya mengeluh sakit, maka seluruh tubuh akan merasa demam atau terjaga.

Maka inilah salafiyah yang hakiki!!!”. (Liqo’ul Babil Maftuuh, pertanyaan no. 1322)

Fadhilatus Syaikh DR. Shalih bin Fauzan al-Fauzan berkata :

فإذا أردت أن تتبع السلف لا بد أن تعرف طريقتهم ، فلا يمكن أن تتبع السلف إلا إذا عرفت طريقتهم وأتقنت منهجهم من أجل أن تسير عليه ، وأما مع الجهل فلا يمكن أن تسير على طريقتهم وأنت تجهلها ولا تعرفها ، أو تنسب إليهم ما لم يقولوه ولم يعتقدوه ، تقول : هذا مذهب السلف ، كما يحصل من بعض الجهال – الآن – الذين يسمون أنفسهم (سلفيين) ثم يخالفون السلف ،ويشتدون ويكفرون ، ويفسقون ويبدعون . السلف ما كانوا يبدعون ويكفرون ويفسقون إلا بدليل وبرهان ، ما هو بالهوى أو الجهل

Apabila kamu telah tahu bahwa meneladani salaf itu mengharuskanmu untuk mengetahui jalan mereka, maka tidaklah mungkin kamu bisa meneladani salaf kecuali apabila kamu mengetahui jalan mereka dan memahami manhaj mereka supaya kamu dapat meniti di atas jalan itu. Adapun dengan kebodohan maka tidak mungkin kamu dapat meniti di atas jalan mereka sedangkan kamu bodoh terhadapnya dan tidak mengetahuinya, atau kamu menyandarkan kepada mereka apa-apa yang tidak mereka ucapkan dan yakni, lantas kamu berkata : “ini madzhab salaf”, sebagaimana yang tengah terjadi saat ini pada sebagian orang-orang bodoh, yang menamakan diri mereka dengan salafiyin, namun mereka menyelisihi salaf, mereka bersikap arogan dan mengkafirkan, menfasikkan dan membid’ahkan (siapa saja yang menyelisihi mereka). Para salaf, mereka tidak pernah membid’ahkan, mengkafirkan dan menfasikkan melainkan dengan dalil dan burhan (bukti yang terang), bukannya dengan hawa nafsu dan kebodohan.” (Pengajian Syarh Aqidah ath-Thohawiyah, 1425 H, dinukil dari Kasyful Khola`iq karya al-Ushaimi).

Inilah hakikat dan penjelasan dari para pembesar ulama salafiyin zaman ini. Dan inilah yang seharusnya menjadi tolok ukur penilaian akan manhaj salaf. Bukannya menjadikan penilaian kepada aktivitas sebagian kalangan yang mengklaim sebagai salafiyun namun mereka jatuh ke dalam kesalahan-kesalahan yang menyelisihi manhaj salaf.

Adapun tuduhan salafiyin fanatik terhadap guru-guru, tokoh-tokoh dan ulama-ulamanya, ini juga tuduhan yang tidak benar. Karena salafiy tidak pernah fanatik kepada seorang pun kecuali kepada Rasulullah saw. Adapun fenomena yang ditangkap, tentang adanya sebagian oknum yang mengatasnamakan diri sebagai salafiy, lalu mereka menerapkan al-Wala’ (loyalitas) dan al-Baro’ (disloyalitas) kepada individu tertentu atas dasar fanatisme, maka ini bukanlah manhaj salaf.

Al-‘Allamah Abdul Muhsin al-‘Abbad menukil ucapan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rhm sebagai berikut :

وليس لأحد أن ينصب للأمة شخصاً يدعو إلى طريقته، ويوالي ويعادي عليها غير النبي صلى الله عليه وسلم، ولا ينصب لهم كلاماً يوالي عليه ويعادي غير كلام الله ورسوله وما اجتمعت عليه الأمة، بل هذا من فعل أهل البدع الذين ينصبون لهم شخصاً أو كلاماً يفرقون به بين الأمة، يوالون به على ذلك الكلام أو تلك النسبة ويعادون

Tidak seorangpun berhak menentukan untuk umat ini seorang figur yang diseru untuk mengikuti jalannya, yang menjadi tolok ukur dalam menentukan wala’ dan bara’ selain Nabi saw, begitu juga tidak seorangpun yang berhak menentukan suatu perkataan yang menjadi tolok ukur dalam berwala’ dan baro’ selain perkataan Allah dan Rasul-Nya serta apa yang menjadi kesepakatan umat, tetapi perbuatan ini adalah kebiasaan Ahli bid’ah, mereka menentukan untuk seorang figur atau suatu pendapat tertentu, melalui itu mereka memecah belah umat, mereka menjadikan pendapat tersebut atau nisbat tersebut sebagai tolok ukur dalam berwala’ dan baro’.” (Majmu’ Fatawa XX:164 melalui perantaraan Rifqon Ahlas Sunnah oleh Syaikh Abdul Muhsin Abbad).

Demikian inilah manhaj Ahlus Sunnah salafiy. Mereka tidak menyeru kepada individu atau perseorangan, betapapun tinggi derajat kedudukannya dan tingkat keilmuannya. Karena al-Haq adalah lebih mereka cintai.

Sekarang saya ingin bertanya kepada al-Ustadz Abduh dan rekan-rekan beliau yang sepemahaman… Apabila istilah salafiy anda katakan muhdats, lantas bagaimana dengan dengan istilah harokah, hizb, tanzhim, ‘amal jama’i, Ikhwanul Muslimin, Hizbut Tahrir, Jama’ah Tabligh, mursyid ‘am, dan semisalnya??? Bagaimana pula dengan ucapan Syaikh Hasan al-Banna rahimahullahu dan ulama Ikhwanul Muslimin yang sering menggunakan istilah tashowuf dan shufi??? Bahkan bukankah ciri dakwah Ikhwanul Muslimin adalah :

دعوة سلفية ، وطريقة سنية ، وحقيقة صوفية ، وهيئة سياسية ، وجماعة رياضية ، وفكرة اجتماعية

(1) Dakwah Salafiyah, (2) Thoriqoh Sunniyah, (3) hakikat Shufiyah, (4) lembaga Siyasiyah, (5) Jama’ah Riyadhiyah dan (6) Fikrah Ijtima’iyah.

Apakah istilah-istilah di atas, seperti salafiyah (sebagaimana dakwaan al-Ustadz Abduh sendiri), shufiyah, siyasiyah, riyadhiyah dst bukanlah istilah muhdats?!!

Belum lagi istilah-istilah seperti anasyid al-islami, sandiwara Islami, demokrasi Islami, parlemen Islami, sosialisme Islami dan sebagainya yang diperkenalkan istilah-istilah ini oleh Ikhwanul Muslimin. Bagaimana bisa al-Ustadz menyatakan bahwa as-Salafiy adalah muhdats, tidak ada di dalam kamus-kamus mu’tabar terdahulu, tidak pula digunakan oleh para ulama terdahulu (terdahulu = salaf) dan dakwaan lainnya, namun al-Ustadz tidak menyinggung bid’ah yang lebih jelas lagi, semisal hizbiyah Ikhwanul Muslimin dan segala derivatnya…

Semoga Alloh memberikan hidayah dan taufiknya kepada diriku, kepada al-Ustadz Abduh dan kepada kaum muslimin lainnya.

Bersambung -Insya Alloh-

About these ads
Perihal

لا عيب على من أظهر مذهب السلف وانتسب إليه واعتزى إليه، بل يجب قبول ذلك منه بالاتفاق؛ فإن مذهب السلف لا يكون إلا حقًا Tidaklah aib (tercela) bagi orang yang menampakkan madzhab salaf, bernisbat kepadanya dan berbangga dengannya. Bahkan wajib menerima pernyataan tersebut darinya dengan kesepakatan, karena sesungguhnya tidaklah madzhab salaf itu melainkan kebenaran.

Ditulis dalam Bantahan
22 comments on “MENJAWAB TUDUHAN 1
  1. abduh zulfidar akaha mengatakan:

    Akhi Abu Salma…
    syukron atas koreksi antum, jazakumullahu khaira wabarakallahu fikum…

    Jawaban : Amin wa iyyakum

    tulisan antum ini sangat bagus, tetapi sayang antum terlalu jauh membahasnya. sebelumnya ana minta maaf, jika ada beberapa catatan yang hendak ana berikan.

    1. kita mesti membedakan antara berpendapat dan menuduh. antum mengatakan ana menuduh, padahal ana hanya berpendapat yang bisa saja salah dan bisa juga benar.

    Jawaban :  Ustadz Abduh -semoga Alloh menjaga antum dan memberi taufiq-Nya kepada kita semua-. Berpendapat terkadang dapat menjadi tuduhan dan berimplikasi kepada tuduhan. Dengan demikian pendapat antum yang antum katakan bisa salah dan bisa benar, juga dapat berimplikasi kepada tuduhan yang juga terkadang salah dan terkadang benar.

    2. kata “ana salafiy” memang muhdats. tidak usah terlalu jauhlah membahasnya. ana tidak mengatakannya sebagai bid’ah. muhdats di sini adalah sesuatu yang baru yang belum pernah ada pada masa Nabi dan sahabat. baik Nabi maupun sahabat, tidak ada satu pun yang pernah mengatakan “ana salafiy.” adapun kalau kita mengatakan “ana salafiy” atau “kulluna salafiy,” maka ini adalah penyebutan yang benar. ini bukan bid’ah. antum sendiri kenapa tidak hadir ketika itu sehingga bisa menyaksikan langsung apa yang ana sampaikan tentang makna salaf, salafi, dan salafiyah? akhi, antum hanya mengambil cuplikan peristiwa yang tidak mewakili secara utuh apa yang ana sampaikan. bukankah antum tinggal di malang?

    Jawaban : Ustadz Abduh -semoga Alloh memberi hidayah kepada kita semua-. Apabila antum menyebutkan muhdats secara lughowi belaka, maka ucapan antum ini adalah ucapan ijmal yang perlu ditafshil. Apakah antum memberikan tafshil tersebut???

    Adapun ketidakhadiran ana… maka sesungguhnya ana telah mendengar akan ada acara bedah buku yang antum hadiri. Dan ana pada saat itu sedang mempersiapkan diri untuk menghadirinya. Hari Sabtu sebelumnya ana pulang ke Surabaya dengan isteri, dan ana sempat membeli buku tulisan antum di Pustaka Progressif. Ana juga sempat main ke Ma’had Ali Al-Irsyad as-Salafi di Surabaya, dan ana informasikan acara antum ini kepada asatidzah di sana. Mereka juga berpesan agar ana hadir dan membawa rekaman. Sabtu sore ana kembali ke Malang naik Malang ekspress ana ana baca buku antum selama di kereta. Keesokan harinya -qodarullah- isteri ana sakit sehingga ana terhalang untuk hadir. Namun ana menghubungi beberapa ikhwan agar ada yang merekam acara tersebut. Dengan demikian ana tidak bisa hadir pada saat acara tersebut…

    3. nisbat “as-salafiy” yang ana maksud adalah penyertaan kata “as-salafiy” di belakang nama seseorang. hal ini memang tidak pernah terdengar sebelum masa Ibnu Taimiyah. Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab sendiri tidak menyertakan kata “as-salafiy” di belakang nama beliau. meskipun beliau dan para ulama ahlu sunnah lainnya adalah salafiyyun. tidak usah terlalu jauh membahaslah. antum sebutkan saja satu nama ulama sebelum Ibnu Taimiyah yang menyertakan kata “as-salafiy” di belakang namanya. jika ada, berarti ana salah. dan ana otomatis mencabut perkataan ana yang salah. kalau antum hari itu hadir, mungkin antum tidak akan mengatakan demikian. sebab, yang ana tekankan adalah klaim kelompok tertentu yang menganggap diri mereka adalah yang paling salafi sementara yang lain adalah sesat menyesatkan. hal semacam inilah yang dikritik oleh Ibnu Taimiyah, karena bisa memecah belah umat.

    Jawaban : Ucapan antum di atas sudah terjawab sebenarnya pada risalah di atas. Intinya, kata salafiyah tidak bid’ah dan penyebutan kata as-Salafiy setelah nama juga tidak mutlak terlarang dan tidak mutlak boleh. Lihat perincian risalah ana di atas.

    4. yang ada dan ma’ruf dipakai ketika itu adalah nisbat madzhab dan tempat. seperti; al-hanafi, al-maliki, asy-syafi’i, dan al-hambali. atau; al-makki, al-madani, asy-syami, al-mishri, dsb. adapun nisbat “as-salafiy” memang tidak ada. jika ada, berarti ana salah. dan otomatis ana cabut perkataan ana yang salah.

    Jawaban : Antum benar, bahwa hal di atas telah ma’ruf digunakan. Namun penisbatan madhzabiyah ini muncul pasca para a’immah arba’ah di atas. Tidak pernah Imam Syafi’i, atau Malik, atau Abu Hanifah ataupun Ahmad bin Hambal menganjurkan untuk mempergunakannya. Bahkan pada zaman akhir, istilah ini cenderung mengajak kepada fanatisme madzhabiyah yang tercela. Dengan demikian, penisbatan semacam ini tidak mutlak benar dan tidak mutlak salah. Karena yang menjadi penilaian adalah hakikat. Sama dengan nisbat as-salafi, yang dilihat adalah hakikat, bukannya sekedar penisbatan belaka. Karena apabila hanya sekedar penisbatan maka itu sungguhlah mudah.

    5. antum menulis, “Adapun tuduhan bahwa salafiyun mudah menvonis sesat kepada siapa saja yang menyelisihi mereka, adalah tuduhan yang tidak benar. Karena salafiy sejati tidaklah menvonis sesat, bid’ah, fasik bahkan kafir melainkan dengan ilmu dan kehati-hatian.”
    ini antum tujukan ke siapa? ana sama sekali tidak pernah mengatakannya. ana selalu mengatakan bahwa salafi tidak satu macam. ada yang mengaku-ngaku salafi namun mencederai kesucian salafi, dan ada juga salafi sejati. ana sepakat dengan perkataan antum, “Apabila ada sekelompok kaum yang menyelisihi hal ini, maka ketahuilah, ia bukanlah salafiyah sedikitpun.”

    6. sebagaimana istilah “ana salafiy” adalah muhdats, demikian pula dengan istilah haroki, hizbi, ikhwani, tablighi, shufi, dlsb. namun, sebagaimana bid’ah punya istilah syar’i dan lughawi, demikian pula dengan istilah muhdats. muhdats yang ana maksud adalah dari sisi lughawi.

    7. syukron atas koreksian dan perhatian antum. semoga Allah senantiasa memberikan taufiq-Nya kepada kita semua dalam meniti jalan yang diridhai-Nya. amin.

    Jawaban : Amin.

    akhukum fillah,
    abduh zulfidar akaha–>

  2. hammad mengatakan:

    antum gimana terlalu lunak…anggota IM (abduh zulfidar akaha) dipanggil ustadz.. cek2x… mana yg haq & mana yg bathil? mana salafy mana ikhwany?
    sedangkan para sahabat & tabiin langsung ditulis namanya (lihat tulisan di atas).
    antum mau membantah / mau menambah tulisan fitnah akaha tsb?
    Mereka; abduh zulfidar (IM) bersama HT, MMI dll (dan khawarij lainnya) bersatu menyerang salafy…
    Tahu tidak???
    Baca bukunya “Siapa teroris…” tsb sj nampak utk melindungi ulama2 IM dan Agar umat islam tdk tahu mana sunnah/bid’ah, mana ahlusunnah mana khawarij di Indonesia.
    semoga Allah memberkahi ustadz luqman baabduh.
    wallahu musta’an

     ——————–

    Tanggapan

    Saudaraku yang mulia, al-Akh Hammad… Terima kasih atas komentar dan nasehat antum… Ada sedikit klarifikasi yang ingin ana sampaikan kepada antum…

    1. Sebutan al-Ustadz kepada Bp. Abduh Zulfidar Akaha, antum katakan termasuk bagian dari manhaj yang lunak (tamyi’)… subhanalloh. Darimanakah antum adopsi pendapat ini wahai akhil karim??? Tidakkah pernah antum membaca rudud ilmiah para ulama kepada tokoh-tokoh hizbiyun??? Apakah ketika Imam Ibnu Bazz tatkala membantah DR. Yusuf al-Qordhowi dengan sebutan ‘Fadhilatus Syaikh” termasuk manhaj lunak?!! Apakah ketika Imam al-Albani membantah al-Ghumari beliau menyebutnya dengan asy-Syaikh… Bahkan Syaikh Rabi’ bin Hadi sendiri tatkala membantah Abdurrahman Abdul Khaliq juga menyebut kata syaikh padanya… Demikian pula dengan para ulama lainnya.

    Ketahuilah wahai akhi fillah, penyebutan kata al-Ustadz kepada Abduh Zulfidar bukanlah bermaksud tazkiyah kepada beliau. Bahkan sebutan tersebut ana lakukan sebagai bentuk ‘hikmah’ kepada beliau agar beliau mau rujuk kepada al-Haq… Apakah antum menghendaki ana menyebutnya dengan sebutan celaan, makian, hujatan dan semisalnya… Subhanalloh…

    Bukankah telah ana sebutkan di dalam artikel… bahwa
    لاَ يَحْمُدُ السَّيْفُ كُلَّ مَنْ حَمَلَهُ
    Pedang itu tidak memuji setiap orang yang membawanya
    Dengan demikian… bawalah ucapan saudaramu kepada perincian yang baik… dan janganlah mencari-cari kesalahan dan aib pada saudaramu; apalagi membaca ucapan ijmal saudaramu kepada tafshil yang sangat buruk…
     2. Para sahabat dan tabi’in langsung ditulis namanya…  Jika demikian ini dianggap tamyi’ maka, ana meminta maaf apabila ana tidak menyebutkan kata al-Imam dan semisalnya kepada mereka. Tanpa bermaksud membela diri, apabila antum membaca kitab-kitab para ulama sangat sering pula mereka menyebutkan nama sahabat secara langsung tanpa diembel-embeli asy-Syaikh, al-Imam dan semisalnya… Bahkan para perawi hadits seringkali menyebut nama mereka secara langsung… seperti ‘an Ibnu ‘Umar, ‘an Abi Hurairah, qoola ‘Abu Hafshin, dan semisalnya… Apabila ini adalah manhaj lunak… subhanalloh betapa banyak para ulama kita yang lunak manhajnya…
    3. Ana telah membaca buku Ustadz Abduh Zulfidar Akaha dari A sampai Z, demikian pula buku al-Ustadz Luqman Ba’abduh hafizhahumallah… Dan ana tahu bagaimana posisi buku Ustadz Abduh terhadap kelompkok-kelompok harokah semisal HT, IM, MMI dan semisalnya… Oleh karena itu ana sedang berupaya untuk menurunkan rudud dan bantahan ilmiah terhadap buku tersebut.
    Demikian tanggapan dari ana. Semoga Alloh memberikan taufdiq-Nya kepada antum, ana, al-Ustadz Ba’abduh dan Abduh, serta seluruh kaum muslimin.

  3. arif mengatakan:

    ana setuju dengan pendapatnya al akh hammad memang sudah jelas antara yg haq dan yg bathil..
    seperti kata ulama “membela sunnah lebih baik daripada jihad”..
    dan perlu garis batas antara firqah dholal/sesat dan firqatun najiyah (selamat).
    harap antum lebih tegas….membela sunnah

  4. Abu Yahya adz-Dzahabi mengatakan:

    Thoyyib, Alhamdulillah..atas tulisan Abu Salma
    walaupun ana masih menunggu klarifikasi atas sikap ekstrim mereka saat bedah buku di JAKARTA dengan mengatakan “mereka (salafy yamani,salafy haraki,ed) adalah KAFIR!!” Seharusnya salafy seperti kami..!! (kami disini adalah manhaj yang dipegang oleh si panelis dan di “amin” kan oleh yang hadir saat itu,termasuk penulis.

    wAllahu a’lam biSh-Showab

  5. abu hanif mengatakan:

    assalamu’alaykum warohmatullohi wabarokaatuh,

    bedah buku ini saya pernah menghadirinya di Jakarta (DDII Kramat-Jakarta PUsat), pembicaranya dari MMI dan termasuk Ustd. Abduh (dari pustaka alkautsar).

    dari situ yg ana pahami bahwa salafy yg dimaksud ialah kelompok Ust.Sewed (Mantan panglima Laskar Jihad), dimana kelompok yg mengaku salafy ini menganggap kelompok diluar dan selain mereka bukan ahlus sunnah, ataupun mrk cap sururi.

    jadi benarlah “Betapa banyak orang yang menggunakan nama sebagai Ahlus Sunnah namun Ahlus Sunnah berlepas diri darinya karena banyaknya kebid’ahan padanya. Betapa banyak pula orang yang mengaku-ngaku sebagai salafiy namun aqidah dan amalnya tidak menunjukkan akan kesalafiyahannya…….”

    allohu ‘alam bi showab.

    abu hanif

  6. Hafizh Abdurrahman mengatakan:

    Assalamu’alaykum wa rahmatullah wa barakatuh…

    Perlu diketahui bahwa sayalah Hafizh Abdurrahman yg telah mengirim tulisan Pak Abduh(pengarang buku “Siapa Teroris…”)ke e-mail Al Akh Abu Salma. Saya harap Al Akh Abu Salma mau sedikit meluangkan waktunya untuk membaca buku terbaru karya Pak Abduh Zulfidar Akaha yang berjudul “Siapa Teroris…Siapa Khawarij???”, Saya yakin bahwa Al Akh Abu Salma memiliki pendapat yang hampir sama dengan saya. Saya dahulu seorang Ikhwani (=pengikut Ikhwanul Muslimin. Alhamdulillah, saya telah ruju’ kepada manhaj yang haq ini. sekarang saya adalah seorang Salafy. Dan banyak pula cerita maupun pengalaman dari para ikhwah salafiyin yang mirip seperti yang saya alami yakni ketika saya mengikuti dauroh bhs. Arab selama 17hari di jogja, 2bulan yg lalu, diadakan oleh website muslim.or.id), dan saya merasa sesak dada ketika membaca buku karangan Pak Abduh yg lagi naik daun ini(karena banyak digandrungi oleh para harokiyun-hizbiyun model Ikhwani, HT, MMI, Takfiri, dan selainnya yang mana para juru dakwah dan aktivis muslim di Indonesia didominasi oleh manusia model itu. Sebab isinya banyak mendiskreditkan ulama-ulama Salafy yg getol mentahdzir para tokoh hizbiyun-harokiyun yg banyak dibela Pak Abduh melalui buku terbarunya. Alhamdulillah asatidz kami sudah ada yang mengetahui hal ini, dan kabarnya bantahan buku karya Pak Abduh Zulfidar Akaha akan terbit secepatnya. Saya harap Pak Abduh sesegera mungkin menarik dan mengedit bukunya itu sebelum terbit bantahannya yang pasti akan membuat hal yang tidak mengenakkan bagi Pak Abduh Zulfidar Akaha)yang ditujukan untuk membantah tulisan Ustadz Luqman Ba’abduh tapi kok malah turut mencela ulama-ulama ummat yang telah diakui keikhlasan dalam berdakwah dan keluasan ilmunya seperti 2 orang Muhadits yang mulia, Syaikh Muqbil al Wadi’i dan Syaikh Rabi’ bin Hadi bin ‘Umair al Madkhali, juga Syaikh Abdul Malik Ramadhan Al Jazairi. Saya akui bahwa buku karya Ustadz Luqman sedikit membabi buta, asal tuduh seenaknya tanpa bukti, bahkan para usatidz yang mana saya banyak mengambil ilmu dan bermajlis dengannya seperti ustadz Abu Haidar Bandung, Abu Qotadah, Abu Ihsan Medan, Abdul Hakim Abdat, Khalid Syamhudi, Afifi Abdul Wadud, Abu Sa’ad, dll juga tak luput dari tuduhan Pak Luqman. Tapi bila kita mau mencari bukti yang dituduhkan oleh Pak Luqman Ba’abduh kepada para harokiyun-hizbiyun, niscaya kita akan banyak menemui kebenaran akan hal yang beliau tuduhkan. Jadi saran saya sama Pak Abduh Zulfidar Akaha agar mengedit bukunya, dan mengarahkan sanggahan yang ilmiah kepada Pak Luqman Ba’abduh tanpa harus menjelek-jelekan ulama’ dan menjelekkan manhaj salaf dan pengikutnya yakni Salafiyun. Karena dengan demikian, Pak Abduh telah menebar angin…maka bersiaplah untuk menuai badai. Seandainya Para Ulama’ yang saya sebutkan di atas telah berbuat kesalahan(dan memang mereka pasti pernah berbuat kesalahan, karena mereka-hafizhahumullah- tidaklah ma’sum)pasti masyaikh yang berada di dekat mereka jauh lebih tahu dan lebih dahulu memberikan nasehat dan koreksi kepada mereka, karena mereka hidup dalam lingkungan yang penuh dengan ulama’. Anehnya buku Pak Abduh ini malah membela gembong mubtadi’ abad ini seperti Sayyid Quthb yang berpemikiran khawarij tulen(saya dulu juga ta’ashub sama dia lho Pak Abduh, waktu masih Ikhwani), beserta para pembebeknya semisal Safar Hawali, Salman Al Audah, Muhammad Surur, dll. Padahal mereka ini telah ditahdzir oleh para Imam besar Ahlussunnah abad ini semisal Syaikh Al Albany, Syaikh Ibnu Baaz, dan Syaikh Muhammad Al ‘Utsaimin rahimahumullah karena kesesatan dan penyimpangannya yang membahayakan ummat Islam.(kalau bukan mereka ulama ahlussunah bagi kita, lantas siapa ulama ahlussunnah menurut Pak Abduh??? Apakah Hasan Al Banna, Sayyid Quthb, Said Hawwa, Yusuf Qardhawy, Safar Hawali, Salman Al Audah, Muhammad Surur dan yang seperti mereka itu adalah ulama ahlussunnah???). Dan Masih buanyaaak ulama Ahlussunnah yang mentahdzir mereka baik di India, Pakistan, Yordania, Arab Saudi, Mesir, Yaman, Aljazair, dll baik yang sezaman dengan mereka maupun yang datang belakangan. Apa Pak Abduh tidak tahu??? Atau pura-pura tidak tahu??? Sebenarnya manhaj apa yang bapak anut??? Apakah Pak Abduh menganut manhaj Salafush Shalih(yang penisbatannya dinamakan “Salafy”)??? atau manhaj gado-gadonya Hasan Al Banna, yang pokoknya asal bersatu dan menafikan nahyu ‘anil munkar antara satu dengan yang lain dengan alasan akan memecah belah ummat…mau sunni, syi’ah rafidhi, mu’tazili, khariji, smua sama saja??? Atau manhaj revolusionernya Sayyid Quthb yang hobi mengkafirkan pemerintahan muslim yang zhalim lalu mengadakan pemberontakan??? Bahkan memuji orang yang telah membunuh Shahabat yang mulia Khalifah Utsman bin Affan karena orang yang telah membunuh Utsman sesuai dengan pemikiran dan hawa nafsu Sayyid Quthb, jika pemerintah yang menurutnya zhalim, maka otomatis telah kafir dan layak untuk digulingkan dan bahkan layak dibunuh…naudzubillah!!!

    Saya ingin mengajukan beberapa pertanyaan kepada Pak Abduh Zulfidar Akaha…
    1. Seingat saya, dalam buku “Siapa Teroris…”, Pak Abduh sangat membenci istilah harokiyun-hizbiyun yang sering dilontarkan oleh Pak Luqman dalam bukunya, padahal mereka pun mengakui bahwa mereka(aktifis dakwah model Ikhwanul Muslimin, Hizbut Tahrir, MMI, PKS, dll) mengaku sendiri bahwa mereka adalah aktifis Harokah. Lantas apakah sebutan yang tepat bagi mereka, yang amat ta’ashub akan golongan dan partainya??? Apakah sebutan bagi mereka yang berwala’dan bara’ di atas tokoh, dan golongan mereka??? Mencintai dan setia kepada orang-orang mengikuti kelompoknya, partainya, golongannya, yang didirikan oleh tokoh mereka, memiliki aturan-aturan tersendiri dan memecat/mengeluarkan barangsiapa yang melanggar aturan partainya, golongannya, jama’ahnya, dan membangkang kepada tokoh&pemimpinnya??? Coba bapak Abduh lihat ucapan Hasan Al-Banna pendiri Ikhwanul Muslimin : “Sesungguhnya yang aku maksud dengan pemahaman disini adalah anda menyakini bahwa pemikiran-pemikiran kita adalah Islam yang benar dan anda harus memahami Islam ini sesuai dengan apa yang kami pahami” ["Majmu'atu Rasaail Al-Imam Asy-Syahiid" hal 363], Sa’id hawa mengatakan : “Tidak ada dihadapan kaum muslimin kecuali pemikiran ustadz Al-Banna jika mereka ingin jalan yang benar”[fil aafaaqit ta’aaliim hal.5], juga perkataannya : “Dan kami yakin bahwasanya tidak akan ada jama’ah yang sempurna bagi kaum muslimin kecuali dengan pemikiran Hasan Al Banna.” [Jaulaat fil Fiqhain hal.79]. Wahai Pak Abduh yang mulia, kalau kita lihat ucapan para tokoh IM di atas maka apakah kita tidak merasa kasihan dengan para imam, ulama’ besar Ahlussunnah yang hidup jauh sebelum Hasan Al Banna dan sama sekali tidak mengenalnya??? Jadi pemikiran Islam yang sesuai dengan manhaj Salaf yang dianut oleh para a-immah semisal Imam Mujahid, Imam Qotadah, Hasan Al Bashri, Imam Abu Hanifah, Imam Malik, dll rahimahumullah adalah Islam yang keliru karena tidak sesuai dengan pemikiran Hasan Al Banna??? Lalu apakah sebutan yang tepat selain kata “HIZBIYUN” dan “HAROKIYUN” bagi mereka yang ekstrim dalam kefanatikan atas tokoh dan golongannya saja???
    2. Saya membaca komentar Pak Abduh Zulfidar Akaha atas risalah Al Akh Abu Salma kurang lebih : “kita mesti membedakan antara berpendapat dan menuduh. antum mengatakan ana menuduh, padahal ana hanya berpendapat yang bisa saja salah dan bisa juga benar”. Maka saya sarankan kepada Pak Abduh, bila ingin berpendapat maka pertimbangkanlah matang-matang akan dampak yang ditimbulkan dari pendapat yang anda keluarkan tersebut. Atau mungkin Pak Abduh adalah seorang pemuja demokrasi yang meyakini akan bolehnya kebebasan berpendapat, kebebasan berekspresi, dan sebagainya sehingga tidak pandang bulu mau berpendapat yang bagaimanapun selama tidak ada larangan dalam undang-undang pemerintah maka hal itu sah-sah saja??? Bagaimana menurut Pak Abduh jika saya “berpendapat”(mohon maaf sebelumnya, tanpa mengurangi rasa hormat saya kepada Bapak) bahwasanya Pak Abduh adalah seorang maling jemuran??? Saya tidak menuduh lho ini…kan saya cuma berpendapat yang bisa saja salah dan bisa juga benar. Maka mesti dibedakan antara berpendapat dengan menuduh!!!
    3. Anda mengatakan bahwa istilah “ana salafy” adalah muhdats dari sisi lughawi, akan tetapi apakah anda sudah mengatakan dan menerangkannya dengan jelas dalam buku anda kepada para pembaca dan para hadirin dalam ceramah anda ketika bedah buku itu diadakan??? Ataukah anda sengaja tidak menerangkannya dan membiarkan mereka memahaminya sendiri sehingga mereka ini bila diperdengarkan kata muhdats maka otomatis orientasinya akan menuju pada sebuah makna yakni bid’ah. Dan kata bid’ah, apabila tidak ada keterangan yang mengikutinya otomatis yang bisa ditangkap adalah setiap bid’ah itu sesat…dan Pak Abduh membiarkan konsumen buku karangan Bapak beserta para hadirin acara bedah buku tersebut berkesimpulan bahwasanya Salafy itu adalah bid’ah yang sesat…benarkah pernyataan saya ini wahai Pak Abduh Zulfidar Akaha yang saya hormati???
    4. Apa tujuan Pak Abduh mengajak orang-orang hizbiyun-harokiyun macam Fauzan Al Anshori dan Halawi Makmun dari MMI dan Budi Azhari dari PKS yang tentu saja mereka memiliki dendam kesumat dan kebencian setinggi langit kepada Salafiyun, untuk turut memeriahkan dan melariskan bedah buku yang Bapak Karang??? Dan saya lihat, mereka itu -Fauzan Al Anshori, Halawi Makmun dan Budi Azhari- turut memberikan komentar-komentar(baca : celaan)seenak udel mereka kepada Salafiyun dan para ulama’nya. Yang justru hal itu menunjukkan kebodohan dan kejahilan yang murokkab dari ketiga orang tersebut akan manhaj Salaf, akan tetapi mau tidak mau mereka telah berjasa mendampingi Pak Abduh dalam acara bedah buku yang spektakuler bahkan menjadi best seller itu. Lihat saja celotehan Budi Azhari yang berani mengomentari 3 Syaikh yang mulia yang digambarkan bahwa mereka memiliki lisan yang tajam dan kasar(saya katakan : Allahu akbar…inilah akhir zaman ketika seorang awam yang amat jahil akan din berani mengomentari, bahkan mencela para ulama’ yang dikenal hanif dalam manhaj dakwahnya, betapa luas ilmu mereka…akan tetapi telah dikatakan begini dan begitu oleh si jahil!!!)seolah-olah para ulama’ itu tidak tahu tempat dan waktu, pokoknya pukul rata saja…semua layak dikasari bagi 3 Syaikh tadi!!! Yah…mungkin hal ini wajar saja bagi mereka, kalau “Ulama” mereka saja(maksud saya : Sayyid Quthb)berani nyata-nyata mencela shahabat Nabi yang mulia seperti Utsman bin Affan, Muawiyah bin Abi Sufyan, Amr bin Ash radhiyallahu ‘anhum bahkan berani berkomentar buruk kepada Nabi yang mulia, tyang termasuk ulul azmi yakni Musa ‘alaihissalam apa lagi hanya sekedar ulama, maka untuk mencela ulama’ sangatlah mudah bagi mereka karena “ulama” mereka tadi telah memberi contoh yang amat terpuji dengan mencela shahabat Nabi yang mulia dan Nabi Musa ‘alaihissalam. Lalu si jahil Budi Azhari tadi berceloteh kembali : “Kelompok salafi ini(maksudnya Syaikh Rabi’, Syaikh Muqbil, Syaikh Muhammad Aman Al Jami) mempunyai kelemahan dan kesalahan yang sangat fundamental dalam manhajnya.”, Pak Abduh…di manakah anda saat itu??? Apakah anda di dekatnya tapi pura-pura tidak tahu dan tidak mendengar…seolah hal itu adalah sesuatu yang biasa dan wajar saja!? Kalau ke-3 Syaikh yang mulia tadi dikatakan demikian, lantas celaan apa yang lebih cocok untuk ditamparkan kepada gembong hizbiyah seperti jama’ah Ikhwanul Muslimin yang kau anut itu…wahai Budi Azhari!? Memang benarlah peribahasa “godzilla(kata gajah saya ganti saja, karena itu lebih tepat!)di pelupuk mata tak tampak, kuman diseberang lautan nampak nyata sekali!!!” Lihatlah aqidah Shufi bid’i yang dianut pendahulumu, Hasan Al Banna rahimahullah!!! Dzikir-dzikir thariqat bid’ah yang diamalkannya sampai akhir hayatnya, puasa bisu, hobi tawassul di kuburan wali, hobi merayakan maulidan!!! Bermesra-mesraan dengan Syi’ah rafidhah yang hobi mengkafir-kafirkan para Shahabat Nabi radhiyallahu ‘anhum, bahkan menganggap mereka ini muslim, hanya beda madzhab saja!!! Apakah dengan demikian, lantas kita katakan Hasan Al Banna adalah ulama’ mujaddid, ahlussunnah sejati, penyelamat ummat dari kehancuran!!! Kalau Pak Abduh membelanya seperti yang termaktub dalam bukunya “apa salahnya belajar Tashawuf!? Para ulama’ ahlussunnah dahulu juga banyak yang mempelajari tashawuf…”, Lantas apakah para ulama’ ahlussunnah yang terdahulu juga mengamalkan wirid-wirid thariqat bid’ah sampai akhir hayatnya? Apakah mereka hobi merayakan Maulidan? Apakah mereka mengamalkan puasa bisu? Apakah mereka hobi ziarah kubur untuk bertawassul? Apakah mereka bermesraan dengan Syi’ah rafidhah atau malah bara’ dan mentahdzir mereka? Atau lihat pemikiran khawarij Sayyid Quthb yang mengatakan seluruh kaum muslimin telah murtad…lantas apakah kita akan berkata : Setuju!!! Pokoknya Sayyid Quthb ini ulama’, perkataannya pasti benar. Ulama besar dia ini…jangan berani-berani membantah, emangnya antum siapa berani membantah Sayyid Quthb!? Wahai Budi Azhari…sekali-kali meleklah!!! Jangan merem terus di tempat yang gelap!!! Pantaslah engkau bersama “Ulama”mu itu kami katakan : “Seperti hewan ternak yang buta, digembala oleh seorang yang buta di atas jalan yang rusak”…Atau peribahasa ini : ”Seorang buta menuntun orang yang melihat, Sungguh tersesat orang yang dituntun oleh si buta”
    5. Diamnya Pak Abduh atas komentar(baca : celaan)dari ketiga tokoh hizbiyun-harokiyun Indonesia tersebut menunjukkan bahwasanya bapak ridho akan celaan yang mereka lontarkan terhadap Salafiyun beserta ulama’-ulama’nya. Dengan demikian saya “berpendapat”(saya meminjam istilah Pak Abduh saja biar aman)bahwa Pak Abduh sebenarnya juga memendam kebencian kepada Salafiyun, kepada manhaj salaf beserta para ulama’nya akan tetapi Pak Abduh nggak brani mengeluarkan uneg-uneg anda selama ini, toh sudah diwakili mereka bertiga yang jelas-jelas muak dengan Salafiyun, manhaj Salaf dan para ulama’nya. Oleh karena itu saya mau bertanya, jawablah dengan jujur…apakah Pak Abduh juga membenci Salafiyun, manhaj Salaf beserta ulama’-ulama’nya??? Apakah “pendapat” saya di point ke lima ini benar???

    Mungkin ini dulu hal yang bisa saya sampaikan. Karena saya harus menempuh ujian tengan semester minggu ini, semoga Allah memberi kemudahahn. Kurang-lebihnya saya mohon maaf yang sebesarnya, terutama pada Pak Abduh Zulfidar Akaha dan para pembaca risalah saya ini. InsyaAllah nanti kita sambung lagi. Saya ucapkan terimakasih banyak kepada Al Akh Abu Salma yang telah berkenan untuk memberikan klarifikasi mengenai syubhat-syubhat yang dilontarkan kepada kita, Salafiyun. Semoga Allah senantiasa memberikan petunjuknya kepada kita, kepada saya, kepada Al Akh Abu Salma, kepada Pak Abduh Zulfidar Akaha, dan kepada seluruh kaum muslimin. Segala puji bagi Allah, dan semoga shalawat dan salam selalu terlimpah kepada Nabi kita yang mulia Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.

    Wassalamu’alaykum wa rahmatullah wa barakatuh…

    Catatan :
    Bahwasanya ada seorang yang amat dungu dan sombong akan kebenaran bernama Farid Nu’man, pengarang buku yang isinya amat buruk dan penuh dengan talbis berjudul “Al Ikhwan Al Muslimun Anugerah Allah Yang Terzhalimi”, dan buku tersebut telah dibantah dengan telak oleh Al Akh Andy Abu Thalib sebanyak 2jilid besar, diterbitkan oleh Darul Qolam dengan judul “Menyingkap Syubhat dan Kerancuan Ikhwanul Muslimin”. Saya kira dengan adanya bantahan buku tersebut, Farid Nu’man ini akan ruju’ kepada kebenaran dan meninggalkan manhajnya yang batil, akan tetapi kenyataannya dia malah makin getol menebarkan syubhat dan kebodohannya dengan menjadi kontributor sebuah majalah bernama “Tatsqif”. Di sana ia menjadikan buku karya Pak Abduh Zulfidar Akaha sebagai senjata pamungkas untuk menyerang Salafiyun!!! Bahkan dengan jahilnya, ia(Farid Nu’man) berani menyarankan pembaca untuk merujuk kepada bukunya yang sesat dan menyesatkan itu…apalagi sudah kadaluwarsa dan terbantah. Akan tetapi orang yang sedikit berilmu pun pasti tidak akan tertipu. Akan tetapi saya tetap berharap agar saudara Farid Nu’man ini mendapat hidayah oleh Allah subhanahu wa ta’ala, semoga suatu saat ia mau meruju’ kepada al haq, dengan mengikuti manhaj salaf.

  7. Pecinta Sunnah mengatakan:

    Saya berpendapat bahwa pak Abduh Zulfidar Akaha telah diperalat oleh Fauzan Al-Anshori, Halawi Makmun dan Cs-annya. Pak Abduh telah dijadikan pion buat menyerang dakwah salafiyah yang haq (sungguh kasihan nasib anda pak Abduh), siapa yang menabur angin maka dia akan menuai badai. Saya bukanlah menuduh, hanya saja ini pendapat saya, bisa benar bisa salah.

  8. Abu Yahya mengatakan:

    Seorang penyair mengatakan:
    Setiap orang yang mengaku-ngaku sesuatu yang tidak benar
    Kedoknya akan terungkap oleh bukti-bukti ujian

    Syaikh Muhammad Abduh Munir Agha ad-Damsyiqi menulis kitab berjudul Namadzaj min al-A’mal al-Khairiyyat yang mengungkapkan kecerobohan para jurnalis, para penulis atas sikap sok tahu mereka.

    Untuk saudara(ku) Ustadz Abduh Zulfidar, Allah jalla wa ‘ala memberikan nikmat Ilmu yang banyak kepadamu untuk mengatakan yang Haq, dan tidak mencampurbaurkan dengan kebathilan, karena “Barang siapa yang membicarakan sesuatu sebelum waktunya, maka pada waktunya kedoknya akan terbuka

    Sangat disayangkan antum menggelar bedah buku semata-mata mencari ‘populeritas’ karena kalau antum ingin menunjukkan mana yang haq dan bathil (sebagaimana niat antum menulis buku tersebut) tentunya antum mengajak Ustadz Ba’abduh untuk meluruskan kekeliruannya, bukan mengajak para penentang salafiyyun duduk disana. BarokAllahu fiyk dan juga, bukankah antum perna mengatakan 1 tahun yang lalu mengenai buku ust.ba’abduh ” kalau dibuat bantahannya, tentu masalah tidak akan selesai-selesai, karena kelak akan ada lagi bantahan demi bantahan ” padahal seandainya antum mau bersabar dan (diam) seperti para salafush shalih yang antum cintai, tentu jalan yang lurus itu tidak akan berdebu (yakni adanya kebenaran).

    Saudara(mu)
    Abu Yahya

  9. Abu Sufyan Al Bathowy mengatakan:

    Subhanallah..
    Khair..
    Mantabh….semoga Allah membalas dengan sebaik2 kebaikan terhadap
    al akh Abu Salma…
    na’am,ana pernah baca juga buku ‘siapa teroris siapa khawarij’ yang katanya bantahan terhadap buku ‘mereka adalah teroris’,dan jujur sangat2 jujur buku tersebut TIDAK LAYAK disebut sebagai bantahan…
    cuma menang hard cover aja,biar kemasannya lebih xclisif kali…
    tapi yang lucunya mereka makenya fatwa2 ulama haraki juga…kayak yusup kodowi,sayit kutup,dan bla bla bla…..
    tapi ana salut….antum bisa berdiskusi dengan penulis buku bantahan tersebut..siapa namanya???…
    tapi rasanya kurang nonjok….
    dan satu hal lagi…mereka yang bilang salafy yamani,laskar jihad blablabla,terhadap Ustd.Umar asewwed,Ustd Luqman,Ustd Dzul Akmal dan para asatidzah lainya,lama lacutnya dengan mulut penulis buku ‘siapa teroris siapa khawarij’…
    bagi ana salafy di indonesia itu satu….
    jikalo seorang ustd itu mulai nyeleneh,nasehatin…sekali dua kali ngga mau rujuk..ya apa boleh buat…tinggalkan beliau
    kalo ustadnya udah mulai pake pantalon,celannya dikit lagi isbal,mulai ngga pake peci,dakwahnya lembek takut ngomongin al haq,ngisi taklim di tempat ahlubi’d’ah,dll….mendingan harus di wapadai….
    mudah2 buku ‘mereka adalah teroris’ di revisi dan jilid ke dua serta bantahan atas tuduhan lacut tak bermoral tanpa dalil dari para hizbiyun itu segera terbit….
    Barakallahu Fiik

    Sekedar tanggapan ucapan : kalo ustadnya udah mulai pake pantalon,celannya dikit lagi isbal,mulai ngga pake peci,dakwahnya lembek takut ngomongin al haq,ngisi taklim di tempat ahlubi'd'ah,dll....mendingan harus di wapadai....
    Ucapan di atas tidak benar mutlak dan tidak salah mutlak. Namun butuh tafshil dan perincian yang tepat…
    1. Masalah pake panthalon, bukanlah masalah manhajiyah yang menyebabkan pelakunya keluar dari manhaj salaf dan serta merta menjadi mubtadi’. Apalagi apabila celananya memenuhi syarat, lebar, tidak membentuk bagian belakang dan depan, maka hukumnya adalah mubah karena ini bagian dari urf belaka. Namun yang lebih afdhal adalah tidak memakainya. Menuduh seseorang menyimpang dalam masalah manhaj -apalagi sampi mengeluarkannya dari ahlus sunnah- hanya gara-gara panthalon, maka ini adalah suatu kezhaliman. Dan betapa banyak kaum muslimin di dunia menjadi menyimpang hanya gara-2 pake celana.
    2. Celana dikit lagi isbal, juga bukanlah suatu kemaksiatan, hanya saja dia tidak menunjukkan muru`ah. Karena yang maksiat adalah apabila celana itu sampai isbal.
    3. Memakai peci bukanlah standar penilaian akan manhaj seseorang. Apabila ini jadi standar maka niscaya ikhwah Jama’ah Tabligh lebih layak untuk tidak diwaspadai.
    4. Ngisi taklim di tempat ahlul bid’ah, ini juga butuh tafshil. Tempat ahlul bid’ah seperti apakah yang dimaksud??? Apakah masjid-2 umum tmsk tempat ahlul bid’ah??? Juga apabila tempat itu bisa dikatakan tempat ahlul bid’ah, hal ini tidak mutlak benar bahwa hukumnya terlarang. Karena apabila mashlahat dakwahnya lebih baik dan bisa menyebarkan sunnah, apalagi di zaman ini -sungguh suatu kesempatan yang sangat langka sekali- apabila ada seorang da’i salafiy dapat memberikan ceramah di hadapan ahlul bid’ah… Namun apabila menimbulkan mudharat, menyebabkan umat menjadi bingung karena sikap da’i tsb dijadikan alasan untuk bermudahanah dg ahlul bid’ah… maka ini adalah salah.

  10. buldozer mengatakan:

    assalamualaikum

    ana setuju sama akh abu sufyan, salafy itu cuma satu dan tak berbilang..barang siapa membaginya maka dialah pemecah belah. bagi ana patokan tetep satu, jika hadits itu shahih itulah madzhab saya…..

  11. ibnu ahmad mengatakan:

    akh abu salma komentar juga gak ttg ustadz di malang yang dikenal oleh masyarakat awam sbg ustadz salafy, tapi kok pas bedah buku dimalang komentarnya kok gak kayak seperti di blog ini? padahal beliau pengisi di bedah buku tersebut lho!

  12. Bejo Magelang mengatakan:

    Assalaamu’alaikum,

    Saya hanyalah orang miskin ilmu yang sedang memperhatikan orang kaya ilmu yang sedang berpolemik, yang dikelilingi orang-orang yang tinggi emosinya.

    Siapa menabur angin, dia menabur badai. Marilah kita saling introspeksi diri dan jangan merasa benar sendiri.
    Siapa sesungguhnya yang PERTAMA kali memunculkan fitnah/tuduhan kepada kelompok/golongan Muslim yang lain (pihak kedua) dengan gelar TERORIS dan KHAWARIJ?
    Siapa pihak kedua yang kemudian membalas fitnah/tuduhan pihak pertama dengan memberikan gelar yang sama?
    Ketahuilah yang mencela dan yang membalas celaan tersebut, harus segera bertaubat kepada Alloh SWT dan memohon maaf satu sama lain.
    Jangan-jangan sebentar lagi kita akan tawuran gara-gara polemik di atas kertas.
    SYAITAN dan musuh-musuh Islam tertawa melihat kelakuan kita yang buruk ini. Hendaknya kita menahan lisan dan pena kita dari mengumbar kebencian dan permusuhan sesama Muslim.
    Memangnya kunci surga sudah ada di tangan kita saat ini? Sehingga kita merasa kita orang yang paling benar dan orang lain salah/sesat.
    Jika kita mengaku orang yang terpelajar dan mencintai segala sesuatu yang ilmiah, mengapa harus emosi dalam mensikapi perbedaan.
    SIAPA MAU MENSPONSORI, DISKUSI antara Ust. Ba’abduh dan Ustadz Abduh Zulfidar? BIAR TUNTAS polemiknya dan tidak berujung pada permusuhan antarsesama Umat Islam!

    Wassalaam,
    Bejo

  13. Abu Sufyan Al Bathowy mengatakan:

    lah lho….ini bukan cela mencela hujat menghujat caci mencaci…
    ini amar ma’ruf nahi mungkar….
    sapa yang merasa benar sendiri….wong kenyataanya semua firqoh haraki itu sesat lagi menyesatkan….ya harus di beberkan kesesatan mereka pada ummat,biar ummat ngga terjerumus dalam pemikiran mereka…
    ngga salah donk kalo di bilang khawarij…wong mereka melawan pemerintah..
    kalo disebut teroris,CUOCOK…mereka ngebom sana sini ngga peduli yang kena orang islam juga….
    masak yang kayak gitu mau di bilang super hero….membela kaum muslimin…mendirikan khilafah….MUSTAHIIIIILLLL

    mereka tuh orang2 MUNAFIQ…
    sok2 an anti barat,boikot pruduk barat…
    tapi kenyataanya….merekalah yang mengambil ideologi barat itu sendiri…
    merayakan huru hara demokrasi yang notabene produksi yahudi….
    aksi demonstrasi milik yahudi juga ….
    mobil2 mewah para anggota parlemen mereka,tv,radio,kipas angin,dll…
    ana yakin walau 0,000001% pasti ada buatan baratnya juga….
    belum lagi kunjungan mereka keluar negeri…

    sip mendingan diskusi Ilmiah saja…Antara Ust Luqman ba’abduh sama siapa tuh namanya….(ngga peduli)…
    tapi harus ilmiah,berdasarkan Al-Qur’an dan Asunnah dengan pemahaman Salaful Ummah…

    sama Al Akh Abu Salma aja tuh Rojul udah ngga bisa ngomong…a’a u’u…
    gimana sama Ust Luqman….
    bagus kalo dia mau rujuk….kalo ngga….

    Wallahu Musta’an….

  14. Abu Yazid mengatakan:

    barakallah fiikum, al akh Abu Salma, mudah-mudahan Allah meluangkan waktu antum untuk tetap bisa menulis.

    Ana kawannya Elyasa’

  15. paijo mengatakan:

    Assalamu’alaikum
    mau tanya salafy.wordpress.com itu bloknya ustad Abduh apa bukan ya.
    Kemarin ada tulisan pembelaan terhadap Salman Al’audah tapi sekarang dah dihilangin.
    Alhamdulillah kalau ada tanda-tanda tobat, kalau gak ya bunglon, bisa ada dimana-mana dan kemana-mana.
    Afwan ana sedikit ilmu, perlu banyak belajar.
    Walaikum salam

  16. galih bin muhammad bin yusuf mengatakan:

    Saya melihat Di Indonesia lagi banyak-banyaknya firqoh-firqoh yang mengusung bendera takfir, khususnya mengkafirkan penguasa muslim…. bentengi diri kita dengan ilmu. ajari anak-anak, saudara-saudara (keluarga) kita akan bahayanya pemikiran takfir. Orang-orang yang hasad tidak akan ridho terhadap dakwah salafiyyah ahlusunnah sampai kita mengikuti hizb-hizb mereka. Janganlah kita mengikuti jejak kaum (Kaum hizb) yang terpecah belah dan yang tertipu daya oleh Barat.

  17. UNTUK SEMUA YANG MENISBATKAN PADA MANHAJ SALAF

    Assalamu ‘alaikum

    Wa’alaikumus Salam Warohmatullahi Wabarokatuh

    Pada kesempatan ini ijinkan saya untuk menimbrung dalam percakapan ini, semoga Allah Azza Wa Jalla menganugerahi kita dan seluruh kaum muslimin terkhusus salafynya tambahan ilmu.

    Amin

    Saya kecewa terhadap Abu Salma yang telah kita kenal gigih dalam membantah subhat-subhat dakwah salaf, akan tetapi dalam perkara yang akan saya angkat beliau tidak menunjukkan semangat tersebut.
    Tulisan saya ini sama sekali bukan merupakan sikap taasub, fanatik dan yang semakna pada diri saya. Bahkan saya orang yang sedang berupaya untuk bersikap obyektif dalam menempuh jalan /manhaj ini, terbukti kalau ada kesempatan online saya hampir selalu membuka semua situs yang mengatasnamakan dan menisbatkan kepada manhaj salaf termasuk blog Abu Salma ini.
    Walaupun harus diketahui oleh siapapun bahwa Allah Azza Wa Jalla takdirkan majlis-majlis yang saya hadiri adalah majlis-majlis yang di situ diajar oleh asatidzah yang nota bene tidak bersama-sama dengan Abu Salma. Bukan suatu rahasia, bagi siapa yang berkecimpung dalam dakwah ini mengetahui bahwa di antara asatidz yang mengajarkan manhaj salaf di Indonesia ada perpecahan yang semestinya tidak harus terjadi.

    Alhamdulillah, di tengah-tengah banyaknya para pemuda yang fanatik terhadap guru-2 mereka, antum adalah diantara orang yang bifadhlillah, Alloh selamatkan antum dari sikap dan karakter yang buruk dan membinasakan tsb. Semoga Alloh memperbanyak orang-2 semisal antum yang implikasinya insya Alloh, adalah sebab-2 persatuan akan tercapai, menyebarnya ilmu dan semakin kuatnya dakwah salafiyah. Dan alhamdulillah bahwa antum faham bahwa perpecahan yang tengah berlangsung ini adalah perpecahan yang tidak seharusnya terjadi.

    Secara sederhana orang pasti akan menyimpulkan bahwa di antara kelompok-kelompok yang ada itu yang benar salafy hanya satu, dan itulah yang terjadi masing-masing orang yang jahil mengaku kelompoknyalah yang benar dan yang lain salah.
    Padahal perkaranya tidak semudah itu, perlu disadari bersama bahwa manhaj salaf adalah Islam itu sendiri, sehingga sangat mungkin seseorang atau kelompok yang menisbatkan kepada manhaj salaf / Islam dalam beberapa hal dia tejatuh dan keluar dari manhaj salaf. Tetapi bukanlah perkara ini memutlkakkan seseorang atau kelompok dapat dikatakan bukan salafy. Apalagi seseorang yang sedang dibicarakan itu bukan seorang ulama yang berarti dia jahil / dhoif dalam beberapa ilmu sehingga sangat mungkin dia jatuh / salah.

    Barokallohu fikum. Benarlah antum, bahwa tidak setiap kesalahan yang dilakukan dapat secara otomatis menyebabkan keluarnya seseorang dari ahlis sunnah. Budaya vonis menvonis demikian ini yang seharusnya kita hindarkan, apalagi di kala fitnah yang tengah melanda dan ilmu yang sangat minim. Salafiyah itu satu, dan pengklaiman sebagai satu-2nya salafiy tidaklah menunjukkan hakikat kebenaran besertanya. Klaim saja tanpa bukti hanyalah sebuah pengaku-ngakuan, dan siapa saja bisa melakukannya. Seandainya semua thullab yang ta’lim di tempat ustadz-2 mantan LJ seperti antum, niscaya fitnah ini tidak akan makin merebak. Semakin merebaknya fitnah kini adalah disebabkan oleh masuknya orang-2 bodoh yang tidak seharusnya ia menyibukkan diri di dalamnya. Hal ini tampak sebagaimana sebagian saudara kita yang terjangkit virus Haddadiyah yang mengelola satu website fitnah.

    Sikap-sikap menghakimi terhadap kelompok-kelompok dakwah salaf yang ada ini, disebabkan oleh seseorang yang kurang memahami dakwah salaf itu sendiri. Mereka beranggapan bahwa salaf adalah sebuah kelompok sehingga legitimasi kesalafyahan seseorang diukur dikelompok mana dia berada. Sungguh ini kesalahan, walaupun seorang teman dapat mencerminkan diri seorang temannya.

    Allohumma, benar sekali ucapan antum ini. Semoga mereka yang ghuluw bisa tersadar.

    Lebih dari itu, penilaian terhadap juru dakwah salaf itu semakin membabi buta. Pengkotakan-pengkotakan oleh orang jahil sebagaimana Abu Abdurrahman Ath Tholibi dan sebangsanya menambah fitnah dakwah ini lebih parah. Anehnya orang-orang yang inten mengikuti dan mendukung dakwah ini walaupun dhohirnya mengingkari Ath Tholibi dalam kenyataannya belum dapat keluar dai pengkotakan-pengkotakan yang Ath Tholibi lakukan. Ini musibah, dan PR buat kita semua.

    Thayib, dan ini juga PR buat antum. Karena rekan-2 antum yang -ngakunya mereka- satu kajian dan satu ustadz dengan antum, mereka menyibukkan diri dengan pengkotak-2an membinasakan semisal ini. Bahkan bukan hanya pengkotakan, namun vonis bid’ah, dengan pernyataan, sururi!! turotsi!! hizbi!! dan semisalnya. Bahkan, rekan kita yang terpengaruh faham Ghuluw ini, tidak segan-2 menggelari du’at salafiyyin dengan gelar, “salafi wisma erni”, “salafi ini dan itu”… wal ‘iyadzubillah!

    Padahal semua telah belajar tentang vonis mutlak dan vonis mu’ayyan akan tetapi dalam praktek semua itu jauh dari kenyataan, sebagaimana pepatah jauh panggang dari api. Kalau demikian kapan semua ini berakhir.
    Semua ini akan berakhir Insya Allah jika kita semua mau jujur dalam meniti manhaj ini, tidak ada fanatik, tidak taashub dan tidak menyandaran diri kepada seseorang atau golongannya. Diperlukan juga sikap hati-hati, tidak berbicara terhadap perkara yang tidak diketahuinya, berupaya obyektif dan menunjukkan bukti sebagai ujud sikap ilmiyah, tidak menggunakan prasanggka-prasangka sebagai bahan mengambil kesimpulan.

    Subhanalloh. Alangkah benarnya ucapan antum. Namun betapa sedikitnya orang yang bisa mengimplementasikannya. Allohumma.

    Itu bebarapa sikap yang harus dimiliki seorang salafy dan kita semua harus berupaya untuk mewujudkan pada diri masing-masing. Dan jangan lupa segera kembali apabila dengan sengaja atau tanpa sengaja kita terjatuh dalam kesalahan.
    Untuk membantu kita semua menuju menjadi salafy yang hakiki, saya tulis risalah ini semoga bermanfaat. Semoga kita dapat mensikapinya dengan jujur.

    Amien. Mudah-2an apa yang antum utarakan bisa terealisir.

    Perkara yang saya maksudkan adalah
    1. Abu hanif berkata,
    assalamu’alaykum warohmatullohi wabarokaatuh,
    bedah buku ini saya pernah menghadirinya di Jakarta (DDII Kramat-Jakarta PUsat), pembicaranya dari MMI dan termasuk Ustd. Abduh (dari pustaka alkautsar).
    dari situ yg ana pahami bahwa salafy yg dimaksud ialah kelompok Ust.Sewed (Mantan panglima Laskar Jihad), dimana kelompok yg mengaku salafy ini menganggap kelompok di luar dan selain mereka bukan ahlus sunnah, ataupun mrk cap sururi.
    jadi benarlah “Betapa banyak orang yang menggunakan nama sebagai Ahlus Sunnah namun Ahlus Sunnah berlepas diri darinya karena banyaknya kebid’ahan padanya. Betapa banyak pula orang yang mengaku-ngaku sebagai salafiy namun aqidah dan amalnya tidak menunjukkan akan kesalafiyahannya…….”
    Allohu ‘alam bi showab.
    Tanggapan saya :
    Entah sadar atau tidak bahwa Abu hanif terjebak bermudah-mudah dalam mengambil kesimpulan dan berani bicara pada perkara yang beliau tidak mengetahuinya. Saya bertanya padanya :
    1. Apa dasar beliau mengatakan bahwa yang dimaksud oleh orang-orang tersebut adalah kelompok ustadz Muhammad Assewed ? Apakah beliau tidak tahu bahwa kelompok-kelompok tersebut sangat benci terhadap dakwah salaf ini dikarenakan prinsip Wajibnya Taat pada Penguasa Muslim walaupun dholim.
    Ketahuilah saudaraku, itulah yang membuat mereka sangat memusuhi dakwah ini, karena hati mereka belum dapat menerima entah karena subhat atau syahwat
    Bukankah tidak ada perbedaan dalam prinsip ini dari semua golongan yang menisbatkan dengan manhan salaf ?
    2. Apakah beliau juga tidak mengetahui telah muncul kelompok yang menamakan HASMI (Harokah Ahlus Sunnah Muslimin Indonesia) yaitu suatu kelompok dakwah di Bogor yang mendakwahkan manhaj salaf akan tetapi tidak memiliki prinsip wajib taat pada penguasa dan mereka dengan terang-terangan menyerang ustadz Yazid CS.
    3. Atas dasar apa beliau mengatakan ustadz Muhammad menuduh / menganggap kelompok di luar dan selain mereka bukan ahlus sunnah, ataupun mrk cap sururi.
    Perlu disinggung sedikit perkara ini, semoga kita selamat dari fitnah ini. Saudaraku, harus antum semua ketahui bahwa perkara ini (sururi) adalah sangat samar bagi siapa saja yang tidak mengetahui, maka dari itu lebih baik diam tidak usah ikut-ikutan. Kalaupun ada beberapa ustadz mengangkat hal ini dalam tulisan-tulisannya mereka semua menggunakan hujjah-hujjah yang sangat kuat dan diyakininya oleh karena itu siapa saja yang mau hadir dalam perkara ini bantahlah hujjahnya atau kalau tidak saya mohon diam jangan memihak.
    Ketahuilah bahwa banyak ustadz di kelompok ust Muhammadpun diam ga mau hadir dalam perkara ini karena memang beliau-beliau tidak mengetahui. Saya pesan jangan bermudah-mudah mengambil kesimpulan kalau tidak mengetahui. Sungguh Allah Azza Wa Jalla berfirman yang artinya :
    “Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya.” (Al-Isra: 36)
    4. Antum tujukan pada siapa kalimat berikut : “Betapa banyak orang yang menggunakan nama sebagai Ahlus Sunnah namun Ahlus Sunnah berlepas diri darinya karena banyaknya kebid’ahan padanya. Betapa banyak pula orang yang mengaku-ngaku sebagai salafiy namun aqidah dan amalnya tidak menunjukkan akan kesalafiyahannya…….”, Kepada siapa saudaraku ?Kepada Ustadz Muhammad ? Kalau memang benar, antum salah besar dan semoga tidak.
    Ketahuilah bahwa Ustadz Muhammad orang yang sangat jauh dari sifat mengaku-ngaku dirinya adalah yang paling salafy. Bahkan dalam ta’limnya di Massjid Agung Baitus Salam Purwokerto yang membahas Irsyadul Bariyyah berkali-kali beliau menganjurkan kepada dirinya sendiri dan semua pendengarnya untuk membuktikan diri sebagai salafy karena salafy tidak berarti apa-apa tanpa pembuktian diri.
    Pastaskah orang yang memerintah dirinya sendiri dan mustami’nya membuktikan diri menjadi salafy mengaku-ngasku paling salafy ? Tidak saudaraku bahkan Beliau adalah orang yang sangat takut kalau ternyata Allah Azza Wa Jalla tidak menilai dia sebagai orang salafy, sehingga harus terus berupaya menjadi salafy sehingga nanti benar-benar menjadi salafy di sisi Allah Azza Wa Jalla. Sungguh sangat jauh bedanya antara nisbat kepada manhaj salaf dengan pengakuan diri / mentazkiyah dirinya adalah salafy. Semoga menjadi perhatian kita semua.
    5. Atas dasar apa beliau mengatakan bahwa ust Muhammmad mantan panglima laskar jihad ?

    2. Hafizh Abdurrahman berkata,
    Saya akui bahwa buku karya Ustadz Luqman sedikit membabi buta, asal tuduh seenaknya tanpa bukti, bahkan para usatidz yang mana saya banyak mengambil ilmu dan bermajlis dengannya seperti ustadz Abu Haidar Bandung, Abu Qotadah, Abu Ihsan Medan, Abdul Hakim Abdat, Khalid Syamhudi, Afifi Abdul Wadud, Abu Sa’ad, dll juga tak luput dari tuduhan Pak Luqman.
    Tanggapan saya :
    Allahu Akbar, janganlah bemudah-mudah dalam menyimpulkan. Saya mohon saudaraku Hafizh membuktikan di mana Ustadz Luqman membabi buta, asal tuduh seenaknya tanpa bukti ?
    Apakah beliau tidak membaca tulisan Ustadz Arifin dan Firanda juga tulisan-tulisan Abu Salma ?
    Bukankah mereka semua tidak pernah mencela isi buku Ustadz Luqman Mereka Adalah Teroris ? kalaupun ada perbedaan pada mereka bukan pada isinya akan tetapi masalah ushlub Ustadz Luqman yang terlalu keras kurang lunak dan tidak menggunakan kalimat-kalimat yang halus sehingga di khawatirkan orang yang dinasehati akan lari dari tujuannya ustadz Luqman. Sekali lagi bukan pada materi, terus dari mana Al-Akh Hafizh ambil kesimpulan tersebut ?
    Adapun sikap ustadz Luqman (yang keras) inipun bukan tidak menggunakan dalil, sungguh saya melihat beliau bukan orang yang tergesa-gesa, bahkan berhati-hati dalam segala perkara.
    Apakah salah berbuat keras pada Imam Samudra dkk ? Coba antum bayangkan jika adik antum, anak antum, bapak antum atau siapa saja yang dekat dengan antum yang terkena virus pemikiran teroris tersebut. Saya yakin seyakin-yakinnya bahwa antum akan mengatakan ucapan Ustadz Luqman kurang keras terhadap mereka. Pahami ini.
    Dan kita ketahui bobroknya pemikiran teroris-teroris tersebut yang tidak memiliki nurani, bermudah-mudah memvonis orang lain dan pemerintahnya. Sungguh barang siapa yang mengatakan Ustadz Luqman bersikap keras kepada Teroris itu maka orang tersebut belum tahu hakikat faham Khowarij yang sangat keras alias sangat ekstrim. Tidak pantaskah faham keras disikapi dengan keras pula ?
    Allahul Musta’an. Sudah kebalik dunia ini, apakah antum tidak pernah tahu kelembutan Ustadz Luqman pada umumnya kaum muslimin, pada santrinya, pada tamunya, pada pemerintahnya dll ? Sungguh semua ini adalah metode yang setiap orang dengan ilmu dan nuraninya boleh memilih (berhak) harus bersikap bagaimana terhadap objek dakwahnya.
    Ketahuilah bahwa buku Ustadz Luqman itu bukan hanya untuk teroris-teroris tersebut saja akan tetapi juga ditujukan kepada seluruh kaum muslimin, agar mereka tahu bobroknya faham khowarij. Alhamdulillah dengan ushlub ini banyak kaum muslimin yang menyadari bahwa Imam Samudra salah dalam fahamnya sehingga semua harus hati-hati dari mereka. Kenapa kaum muslimin faham ? karena Ustadz Luqman keras, lugas dalam mengungkap kesalahan mereka, dan semua itu sangat menolong bagi siapa saja yang di dalam hatinya masih terdapat niatan untuk mencari kebenaran. Bukan orang-orang yang telah fanatik pada ustadz atau kelompoknya.
    Oleh karena itu jangan bermudah-mudah dalam memvonis seseorang, berhati-hatilah. Sungguh barang siapa yang terlanjur menilai bahwa dakwah Ustadz Luqman adalah dakwah keras mereka semua telah terkena subhat-subhat yang menjijikkan. Sungguh benar bahwa syetan selalu akan menjatuhkan hamba-hamba-Nya yang tidak Ikhlas. Semoga kita semua selamat dari bujuk rayu syetan La’natullah. Wallahu ta’ala a’lam.

    Abu Salma Mohamad Fachrurozi
    URL : http://abasalma.wordpress.com
    Email : fachrurozi1969@yahoo.co.id

    Semoga Alloh melindungi kita semua dari fanatisme buta yang terselip secara tidak sadar di tengah sanubari kita. Sesungguhnya, sebagian saudara-2 kita yang menuliskan kritikan-2 di atas, berangkat dari pemahamannya yang mereka tangkap dari sebagian ‘besar?’ murid-2 para du’at yang dimaksud. Sebagai contoh adalah, website tanfir yang merebak yang menyebarkan faham tanfir dan haddadi, tidak ragu lagi bahwa mereka berta’lim pada ustadz-2 yang satu ‘haluan’ dengan du’at-2 yang disebut di atas. Bahkan, para pemuda ini, berani menvonis, al-kadzab, at-turoti, al-hizbi, dan tuduhan2 selainnya. Yang membuat saya heran adalah, apakah para du’at itu tidak mengetahui sepak terjang mereka? Apabila tidak tahu maka cukuplah mereka dikatakan sebagai ‘santri liar’ perusak dakwah. Namun apabila ustadz-2 itut tahu dan diam, maka ini menunjukkan keridhaan mereka atas manhaj ‘para munaffirin’ ini. Dan ini berarti sikap mendukung. Maka, layaklah kiranya dikatakan “murid kencing berdiri ustadz kencing berlari”. Karena setali tiga uang manhaj mereka. Allohul Musta’an.

  18. abatacell mengatakan:

    Barokallahu fikum, sudah semestinya antum berupaya menluruskan apabila ada komentar2 yang keluar dari pemahaman manhaj yang benar.
    Perlu kiranya antum ketahui bahwa ustadz2 kami seperti Ust Saefudin Zuhri LC, Ust Abdul Mu’thi LC dan yang berada di lingkungan ana tidak pernah mau ikut2tan dalam perkara khilafiyah karena mereka beranggapan ini adalah fitnah, sudah selayaknya seorang yang kepingin selamat agamanya menghindari fitanah tersebut sebagaimana hadits2 yang sangat jelas.
    Mohon antum jangan begitu mudah mengambil kesimpulan bahwa ustadz yang diam berarti membiarkan.
    Tentunya masing2 orang memiliki hikamah berdasarkan ilmu yang dimiliki, juga memiliki pertimbangan2 sendiri agar manfaat yang diperoleh melebihi dari apa yang kemungkinan akan merusak. Shingga sebagian ustadz terpaksa diam dikarenakan pertimbangan tadi.
    Pernah suatu kali ana bertanya kepada salah satu ustadz masalah merubah kemungkaran, beliau menjawab bahwa hukum asal merubah kemungkaran adalah wajib dan dalam perkara dan kondisi tertentu menjadi haram.
    Oleh karena itu akhi berhati-hatilah dalam mengambil kesimpulan. Bukankah kita telah belajar bahwasannya setiap amalan tergantung niatnya ? Maka ana nasehatkan jangan digenyah uyah ustadz yang mendiamkan kemungkaran itu, seseorang itu memiliki keutamaan dan kelemahan masing2, dan orang yang cerdas adalah yang mengerti akan kelemahan dan kelebihan dirinya. Bukankah kita telah tahu beberapa thulab keluar dari manhaj ni karena tidak tahu siapa dan dimana posinsinya. Itulah salah satu nasehat Ust Saefudin ketika ana bertanya padanya mengenai Thurots, beliau ga mau hadir karena memang bukan kapasitasnya. Akhirnya ana nasehatkan antum untuk berhati2 membuat statement yang seperti ini :Namun apabila ustadz-2 itut tahu dan diam, maka ini menunjukkan keridhaan mereka atas manhaj ‘para munaffirin’ ini. Dan ini berarti sikap mendukung. Maka, layaklah kiranya dikatakan “murid kencing berdiri ustadz kencing berlari”. Karena setali tiga uang manhaj mereka. Allohul Musta’an.
    Barokallahu fikum.

    http://abasalma.wordpress.com

    Jazzakallohu khoyrol jazaa’ wa barokallohu fiika atas nasehat antum kepada ana.
    Sebenarnya apa yang antum katakan ttg masalah merubah kemungkaran adalah benar adanya, bahwa prinsip yang harus dipegang adalah demikian. Namun ada yang terlewatkan oleh antum. Yaitu seorang yang mampu dan berkuasa maka ia wajib merubah kemungkaran tsb, bahkan mereka memiliki kelebihan di dalam ingkarul mungkar dibandingkan lainnya, yaitu mereka memiliki hak dan kemampuan untuk ingkarul mungkar dengan yad/tangan atau kekuasaan. Sebagaimana umara’ kpd rakyatnya, seorang bapak kepada anaknya, guru kepada muridnya, demikian pula dengan ustadz kepada murid-2nya. Wajiblah bagi mereka mengingkari kemungkaran muridnya, karena tidak ada madharat yang muncul dengan pengingkaran guru kepada muridnya ini, bahkan mashlahat yang insya Alloh akan datang.
    Adapun masalah yang sedang kita bicarakan, maka kita tahu bahwa apa yang di’muntah’kan oleh saudara-2 kita di sebuah website fitnah adalah penuh dengan tanfir, kejahilan, kezhaliman dan kemadharatan. Maka, apabila ustadz-2 tsb mengetahui maka ia harus menasehatkannya. Apabila ditolak nasehatnya oleh para pemuda ghuluw tsb, maka lepaslah dan bebaslah kewajibannya, dan ini artinya ustadz tsb berlepas diri dari penyimpangan muridnya tsb. Seorang ikhwan dari Jember memberitahukan kepada ana bahwa Ustadz Luqman Ba’abduh dan Asatidzah lainnya berlepas diri dari website tsb, dan katanya Abdul Ghofur cs ini telah dinasehati. Namun sayang si ikhwan ini tidak memberikan bukti tsb.
    Dalam hal ini, seorang ustadz memiliki kemampuan untuk mengingkari kemungkaran para munaffirin tsb, dan harus menjelaskan kepada ummat. Karena apabila didiamkan, maka madharatnya akan semakin merebak. Subhanalloh, ketika ana melihat forum di myquran, ana sedih ketika para hizbiyin menjelek-2an dakwah mubarokah ini hanya karena sikap/ushlub yang tdk semestinya. Para hizbiyun menjelek-2an para du’at salafiyah. Bahkan antum bisa lihat bagaimana mereka menjelekkan ustadz-2 antum, dg menyebutnya “sulap yaman”, “al-cia-iy”, “al-mossadi” dst… Namun, ketika teman-2 kita menjawab tuduhan-2 ini dg ilmiah, ternyata mereka yang bermajlis dengan ustadz-2 yg difitnah itu bukannya malah menjawab syubhat namun malah memperkeruh keadaan. Mereka lemparkan artikel-2 ‘fitnah’ yang tidak seharusnya hizbiyun yg tidak faham manhaj dan dakwah salafiyah membacanya. Karena pastinya akan menyebabkan faudhoh, kerusakan dan kejelekan. Allohumma.
    Semoga saja antum benar, bahwa asatidzah tsb baro’ dari penyimpangan website fitnah ini. Afwan apabila ada yang salah. Al-Haq minallohi Ta’ala.

  19. assalamu’alaikum…Akhi sekali ana nasehatkan, bukan maksud ana ingin berdebat. Ana menghendaki apabila ada komentar yang menambah kepada terpecahnya dakwah ini mohon untuk di luruskan. Sekali lagi mohon untuk diluruskan. Bukankah kita menginginkan persatuan…? maka marilah kita mengawali pada diri kita masing-masing, marilah kita memposisikan diri dengan benar. Yang salah kita katakan salah, yang benar juga demikian. Jangan sampai muncul di hati kita ini kebanggaan ketika kesalahan saudara kita sesama ahlussunnah terungkap. Mestinya kita ikut malu terhadap hal tersebut karena itu cermin kepada kita semua. Tetapi ana melihat ada keanehan….sering di antara kita mengungkit kesalahan-kesalahan yang telah lalu padahal orang yang melakukan salah itu telah bertaubat dan mengakui kesalahannya. Mengapa mesti di ungkit lagi ? Seakan kita bangga tidak melakukan hal itu. Ana harap antum faham apa yang ana harapkan. Barokallahu fikum
    Sekian. Dari Saudaramu yang Jauh. Abu Salma Mohamad Fachrurozi.
    Salam Ana buat Ustadz Usamah Mahri jika kapan-kapan antum ketemu

    Alhamdulillah. Mudah-2an nasehat antum ini bisa didengarkan pula oleh saudara-2 kita lainnya.

  20. Muawiyah mengatakan:

    ya akhi mana bantahan buat Abdullah Hadhrami, antum harus adil, jangan ta’ashub, bukankah dalam acra bedah buku itu Abdullah Hadhrami juga menyerang manhaj salaf???!!! jangan dihapus ya, tulisan ana ini, jujurlah, jangan tebang pilih

    Dimana Ustadz Abdullah menyerang manhaj salaf? Apakah karena beliau hadir di dalam acara tersebut dan menilai cara beragama orang-2 yang terpengaruh manhaj haddadi? hatta beliau tdk hadir ke acara tersebut pun antum juga sudah menuduhnya sururi hizbi. Allohul Musta’an.

  21. pemuda pencari kebenaran mengatakan:

    assalamua’laikum wrwb…
    Ana mohon doa2 dari antum semua agar ana tetap teguh pada manhaj Haq ini (Salaf) dan selalu dalam perlindungan Allah ta’ala agar dijauhkan dari fitnah2 para muntadi’, hizbiyun, dll…
    Sebab yang ana alami sekarang adalah ana dikucilkan (di sekolahan) oleh para hizbiyun..
    Mereka (hizbiyun) mempengaruhi pemuda2 lain yang masih awam akan agama untuk tidak mendekati si fulan karena si fulan itu salafi dan salafi itu sangat jauh dari Islam yang benar!!!
    Subhanallah.. semoga Allah membalas kejelekan lisan lisan mereka disebabkan mereka telah menghujat Manhaj Nabi saw dan para shahabat radhiyallahu anhum ajma’in..
    Terkadang suatu saat, ana dimaki2 dengan penuh dusta dan syubhat yang akhirnya hampir mengakibatkan perkelahian..
    Terkadang pula mereka melontarkan suatu ucapan yang lebih parah kepada pada du’at salafiyin atau masalah ushul dan furu lainnya, akan tetapi ana tak bisa menjawab.. Namun Alhamdulillah, biidznillah Allah telah memberikan ilmu kepada ana yang sekarang insyaAllah ana dapat membalas ucapan2 keji tersebut..
    Sekali lagi wahai para saudaraku yang kucintai karena Allah.. Aku ini seorang pemuda bodoh, penuh dosa, dan banyak kekurangan lainnya yang ingin menjadi seorang Salafi sejati..
    Maka, tolong doakanlah hamba Allah ini agar kelak InsyaAllah dapat menjadi seorang Pembela Sunnah sampai akhir hayatnya dengan mati hanya mengharap wajah Allah Subhanahu wa Ta’ala…
    wassalamua’laikum wrwb…

    Muhammad Jasir Nashrullah (salam kenal)

  22. Abu Akmal Al Kujani mengatakan:

    bismillah para pendebat ulung di sini, bukan tempat saya untuk membuang menit saya.. sedikit saran lebih baik mendengarkan kajian ustadz luqman ustadz umar, as sewed, DLL dri pda debat, kn ilmu nmbah juga. mau ngomong apa klian sy gk peduli yg penting sya gk mau ngikut at turots, lihat saja ustadz mereka arifi itu videonya di youtube dakwahnya kyk sinetron di setting .

Berikan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

PENTING!

MOHON MAAF KEPADA PARA PENGUNJUNG SEKALIAN APABILA DI DALAM BLOG INI DITEMUKAN IKLAN-IKLAN YANG KURANG LAYAK. SAYA SUDAH MENGUPAYAKAN UNTUK MENGHILANGKANNYA, NAMUN DIJAWAB OLEH PIHAK WORDPRESS BAHWA UNTUK MENGHILANGKAN IKLAN, KAMI HARUS MENGUPGRADE NYA MENJADI AKUN PREMIUM

KARENA ITU BAGI PARA IKHWAH SEKALIAN AGAR MEMBUKA BLOG SAYA DI ABUSALMA.NET YANG INSYA ALLOH BEBAS DARI IKLAN-IKLAN YANG TIDAK SENONOH. SYUKRON. ABUSALMA.NET SUDAH BERHASIL DIRESTORE KEMBALI, ALHAMDULILLAH

**********************

=>klik sini<=

BEBAS IKLAN INSYA ALLOH

**********************

Masukkan alamat email Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabunglah dengan 2.653 pengikut lainnya.

Arsip
Tautan

Journal of Life

Pengusaha Muslim

Ebook Terbaru

Berlemahlembutlah Wahai Penuntut Ilmu : Mutiara Nasehat Syaikh Muhammad al-Imam Sekali Lagi Berlemahlembutlah Wahai Ahlus Sunnah Kepada Ahlus Sunnah

Error: Twitter did not respond. Please wait a few minutes and refresh this page.

Ambil Untuk Situs Anda
Jumlah Pengunjung
  • 2,521,550 Orang
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 2.653 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: